Tuesday, December 14, 2010

Citra Perkongsian Idea dan Ilham

Bismillahirrahmanirahim

Assalamialaikum wahai pengembara blog saya. harap anda semua sihat dari segi zahir dan batin. tentu anda semua tertanya-tanya apa motif saya tulis tajuk seperti di atas bukan?

Hmmm, sebenarnya tiada apa-apa yang ingin saya ceritakan cuma, saya hanya nak berkongsi pada pengembara semua bahawa selama enam bulan ini saya telah menghasilkan dua buah cerpen selain cerpen saya yang terdahulu. tajuknya 'Aku dan Si Rama-Rama' dan 'Korpus Cintaku 2'.

sesiapa yang ingin membacanya tunggulah sehingga karya terbaru saya ini disiarkan dalam laman web 'www.penulisan2u.my'. mungkin dalam masa terdekat ini. harap anda semua gembira membacanya dan yang paling penting akan dapat sesuatu darinya.

baiklah, hanya itu sahaja dari saya...salam

Monday, November 22, 2010

Asmaul Husna

Marilah kita berzikir dengan nama-nama Allah SWT (Asmaul Husna) yang mulia ini. Moga kita akan mendapat sesuatu darinya, Insya Allah.

Dari Abu Hurairah r.a. bahwa Nabi s.a.w berrsabda; "Sesungguhnya Allah mempunyai 99 nama, iaitu 100 kurang satu. Siapa yg menghafalnya akan masuk syurga." Sahih Bukhari.

1. Allah
2. Ar-Rahman - Maha Pemurah
3. Ar-Rahim - Maha Penyayang
4. Al-Malik - Maha Merajai/Pemerintah
5. Al-Quddus - Maha Suci
6. As-Salam - Maha Penyelamat
7. Al-Mu'min - Maha Pengaman
8. Al-Muhaymin - Maha Pelindung/Penjaga
9. Al-^Aziz - Maha Mulia/Perkasa
10. Al-Jabbar - Maha Pemaksa
11. Al-Mutakabbir - Maha Besar
12. Al-Khaliq - Maha Pencipta
13. Al-Bari' - Maha Perancang
14. Al-Musawwir - Maha Menjadikan Rupa Bentuk
15. Al-Ghaffar - Maha Pengampun
16. Al-Qahhar - Maha Menundukkan
17. Al-Wahhab - Maha Pemberi
18. Ar-Razzaq - Maha Pemberi Rezeki
19. Al-Fattah - Maha Pembuka
20. Al-^Alim - Maha Mengetahui
21. Al-Qabid - Maha Penyempit Hidup
22. Al-Basit - Maha Pelapang Hidup
23. Al-Khafid - Maha Penghina
24. Ar-Rafi^ - Maha Tinggi
25. Al-Mu^iz - Maha Pemberi Kemuliaan/Kemenangan
26. Al-Muthil - Maha Merendahkan
27. As-Sami^ - Maha Mendengar
28. Al-Basir - Maha Melihat
29. Al-Hakam - Maha Menghukum
30. Al-^Adl - Maha Adil
31. Al-Latif - Maha Halusi
32. Al-Khabir - Maha Waspada
33. Al-Halim - Maha Penyantun
34. Al-^Azim - Maha Agong
35. Al-Ghafur - Maha Pengampun
36. Ash-Shakur - Maha Pengampun
37. Al-^Aliyy - Maha Tinggi Martabat-Nya
38. Al-Kabir - Maha Besar
39. Al-Hafiz - Maha Pelindung
40. Al-Muqit - Maha Pemberi Keperluan
41. Al-Hasib - Maha Mencukupi
42. Aj-Jalil - Maha Luhur
43. Al-Karim - Maha Mulia
44. Ar-Raqib - Maha Pengawas
45. Al-Mujib - Maha Mengabulkan
46. Al-Wasi^ - Maha Luas Pemberian-Nya
47. Al-Hakim - Maha Bijaksana
48. Al-Wadud - Maha Pencinta
49. Al-Majid - Maha Mulia
50. Al-Ba^ith - Maha Membangkitkan
51. Ash-Shahid - Maha Menyaksikan
52. Al-Haqq - Maha Benar
53. Al-Wakil - Maha Berserah
54. Al-Qawiyy - Maha Memiliki Kekuatan
55. Al-Matin - Maha Sempurna Kekuatan-Nya
56. Al-Waliyy - Maha Melindingi
57. Al-Hamid - Maha Terpuji
58. Al-Muhsi - Maha Menghitung
59. Al-Mubdi' - Maha Memulai/Pemula
60. Al-Mu^id - Maha Mengembalikan
61. Al-Muhyi - Maha Menghidupkan
62. Al-Mumit - Maha Mematikan
63. Al-Hayy - Maha Hidup
64. Al-Qayyum - Maha Berdiri Dengan Sendiri-Nya
65. Al-Wajid - Maha Menemukan
66. Al-Majid - Maha Mulia
67. Al-Wahid - Maha Esa
68. As-Samad - Maha Diminta
69. Al-Qadir - Maha Kuasa
70. Al-Muqtadir - Maha Menentukan
71. Al-Muqaddim - Maha Mendahulukan
72. Al-Mu'akhkhir - Maha Melambat-lambatkan
73. Al-'Awwal - Maha Pemulaan
74. Al-'Akhir - Maha Penghabisan
75. Az-Zahir - Maha Menyatakan
76. Al-Batin - Maha Tersembunyi
77. Al-Wali - Maha Menguasai Urusan
78. Al-Muta^ali - Maha Suci/Tinggi
79. Al-Barr - Maha Bagus (Sumber Segala Kelebihan)
80. At-Tawwab - Maha Penerima Taubat
81. Al-Muntaqim - Maha Penyiksa
82. Al-^Afuww - Maha Pemaaf
83. Ar-Ra'uf - Maha Mengasihi
84. Malik Al-Mulk - Maha Pemilik Kekuasaan
85. Thul-Jalali wal-Ikram - Maha Pemilik Keagungan dan Kemuliaan
86. Al-Muqsit - Maha Mengadili
87. Aj-Jami^ - Maha Mengumpulkan
88. Al-Ghaniyy - Maha Kaya Raya
89. Al-Mughni - Maha Penberi Kekayaan
90. Al-Mani^ - Maha Membela/Menolak
91. Ad-Darr - Maha Pembuat Bahaya
92. An-Nafi^ - Maha Pemberi Manfaat
93. An-Nur - Maha Pemberi Cahaya
94. Al-Hadi - Maha Pemberi Petunjuk
95. Al-Badi^ - Maha Indah/Tiada Bandingan
96. Al-Baqi - Maha Kekal
97. Al-Warith - Maha Membahagi/Mewarisi
98. Ar-Rashid - Maha Pandai/Bijaksana
99. As-Sabur - Maha Penyabar

Saturday, November 20, 2010

Kata-Kata Renungan

" Kadang-kadang manusia mencintai dunia tapi dunia tidak mencintainya. Kadang-kadang manusia mencintai akhirat tapi akhirat tidak mencintainya. Kadang-kadang manusia tidak mencintai dunia tapi dunia mencintainya. Kadang-kadang manusia tidak mencintai akhirat tapi akhirat mencintainya. Kadang-kadang manusia mencintai dunia dan dunia terus mencintainya. Kadang-kadang manusia mencintai akhirat dan akhirat terus mencintainya."

Wednesday, November 17, 2010

Dia Telah Jadi Seperti Burung

Dia telah jadi seperti burung
yang terbang bebas di angkasa raya
kemana-mana ia pergi
alam akan tersenyum gembira
menyambut kehadirannya
mendengar siulan merdunya.

Siulannya kini bukan lagi siulan kemurungan
siulannya kini bukan lagi siulan kesedihan
siulannya kini bukan lagi siulan penyesalan.
yang selama ini merantai dirinya
yang selama ini memecah maruahnya.

Kini,
dunia barunya muncul kembali
sangkar yang membelenggunya sudah pecah
dimamah karat. Dia sudah bebas
bebas sebagai manusia yang bermaruah
bebas sebagai manusia yang berjaya.

Kini,
dia bebas memilih jalan hidupnya
kerna dia tahu
lorong di hadapannya semakin menjauh
dan dia mesti mengapainya
seiring dengan visi dan misi hidupnya.

Dia kini telah jadi seperti burung
yang bebas terbang ke mana-mana
ya, dia sudah jadi seperti burung
dan dia tidak akan berpatah balik
yakin dan pasti!

S. Hana AK
16 November 2010(Selasa)
1.53 pm
KHAR, UPSI

Monday, November 15, 2010

Cinta Sejati dan Cinta Hakiki

Assalamualaikum

Apakah itu cinta sejati dan cinta hakiki. ramai manusia yang tidak mengetahui maksudnya sehinggalah mereka tertanya-tanya apakah makna dan beza bagi kedua-dua ayat ini. seringkali juga manusia mencari jawapannya namun apa yang dicari hanya harapan semata-mata. jika ada jawapan pun, seringakali jawapan itu tidak mampu memberikannya kepuasan hati atau tidak menepati citarasanya.

sehingga ada kalanya manusia gagal dalam menghadapi kehidupan kerana gagal dalam mencari erti ayat ini. ada kalanya juga manusia menyatakannya sekadar di bibir jika ditanya tetapi akhirnya mereka tidak tahu apa yang sebenarnya mereka cari dalam hidup.

jika orang yang beriman mereka tidak akan meletakkan cinta sejati dan hakiki kepada manusia tetapi mereka akan memberikannya kepada ALlah s.w.t. ya, cinta sejati dan hakiki adalah milik Allah s.w.t terhadap hamba-hamba-Nya sahaja. tetapi manusia boleh memiliki cinta sejati juga kepada yang berhak iaitu hanya kepada ALlah s.w.t.

jadi di sini apakah makna cinta sejati dan cinta hakiki?

cinta sejati adalah cinta yang sebenar-benar cinta yang didasari dengan ketulusan, keikhlasan, kasih sayang, pengorbanan dan yang seangkatan dengannya. hanya Allah dan manusia yang sebenar-benar beriman kepada-Nya yang memilikinya.

manakala cinta hakiki adalah cinta yang abadi. cinta selama-lamanya. cinta yang tiada penghujungnya. hanya Allah s.w.t memilikinya. kerana itu carilah cinta Allah yakni cinta sejati dan cinta hakiki.

manusia mungkin boleh memberi cinta sejati tetapi tidak dapat memberi cinta hakiki.

salam...

Saturday, November 13, 2010

KISAH TELADAN - KISAHKU DENGAN 4 EKOR KUCING DAN BERATUS-RATUS MANUSIA

Saya ada satu kisah. Kisahku dengan empat ekor kucing dan erti menjaga perasaan. Begini, tengah hari tadi, saya terdengar anak kucing mengiau agak kuat di dalam kolej saya. Kemudian terdengar pula ibunya membalas panggilan anaknya. Ketika itu saya berada di dalam bilik dan seperti biasa saya tidak menghiraukannya. Ketika saya pergi membeli makanan saya nampak semua lubang di dalam kolej kami telah ditutup oleh bata. Maknanya tak ada chanlah kucing nak masuk ke dalam kolej kami yang mempunyai sembilan tingkat ini. Saya buat tidak kisah dengan apa yang saya lihat.

Ketika maghrib, suara kucing mengiau tidak kedengaran tetapi selepas Isyak, suara anak kucing mengiau kembali bergema di segenap ruang bangunan ini. Agak kuat dan jelas disusuli pula sahutan ibunya. Mendengar suara itu, saya jadi terfikir, mesti ada sesuatu yang tidak kena ini? mungkin ibu kucing itu tidak dapat masuk ke dalam disebabkan semua lubang sudah ditutup. Ketika ini, saya terfikir tentang lubang-lubang yang saya nampak tengah hari tadi. Bila saya amati, sah, anak kucing itu berada di dalam manakala ibunya berada di luar. Entah kenapa, tiba-tiba, saya tergerak hati untuk menyiasatnya dan menolong anak kucing itu jika benar mereka berada dalam kesusahan. Maka saya memakai baju dan tudung lantas mencari di manakah anak kucing itu berada. Akhirnya, Alhamdulillah, saya dapat juga jumpa anak kucing tersebut. Ada tiga ekor dan semuanya sangat comel. Dengan mata yang besar dan bersinar seakan meminta simpati kepada saya untuk membantu mereka. Tapi yang bersuara tadi cuma seekor sahaja. Rupanya anak kucing itu dekat saja dengan rumah saya (berada di rumah hadapan). Tadi punyalah saya mencari hingga ke tingkat empat, rupanya mereka berada di depan mata.

“ tunggu ye” entah kenapa saya cakap macam ni macamlah kucing tu faham. Saya turun ke bawah mencari ibunya. Di hujung tangga tepi kafeteria, saya ternampak ibunya sedang duduk. Setia menunggu jika ada insan yang sudi menolong untuk menemukan dia dengan anaknya yang tersayang. Saya angkat badannya. Ya Allah, puting susunya sudah mengeras dan membengkak kerana air susunya sudah lama tidak disusui oleh anak-anaknya. Dalam fikiran saya, mesti ibu kucing ini berasa sakit apabila puting susunya dipegang. Tapi saya tidak ada pilihan dan terpaksa memegangnya. Bila saya angkat sambil kedua tangan saya menyentuh susunya, saya berasa hairan kerana ibu kucing ini tidak mengerang tanda kesakitan padahal setahu saya bila susu membengkak kerana tidak disusui seharian, mesti akan berasa sakit tidak kira manusia atau binatang. Entah mengapa, tiba-tiba saya jadi bersemangat untuk membantunya.

Saya lantas membawanya ke dalam untuk berjumpa dengan anak-anaknya. Orang di sekitar saya hanya memandang saya tetapi saya tidak hiraukan mereka. Biarkanlah, jika mereka geli dengan apa yang mereka lihat saya tidak kisah. Bila saya bawa ibu kucing ini jumpa dengan anak-anaknya tiba-tiba ketiga-tiga anak kucing itu mengeram bagaikan ibu kucing itu sangat asing di sisi mereka. Ibu kucing itu juga turut mengeram sama menandakan anak-anak kucing itu bukan anaknya. Saya jadi buntu. Aduh macam mana ni. Rupanya tanggapan saya salah dan saya perlu mencari anaknya yang sebenar sampai dapat. Mungkin anak kucing itu sekarang ada ibu di dalam rumah itu. Otak saya sudah mula memikirkan yang bukan-bukan walhal saya tahu rumah depan rumah saya ini tidak ada penghuni.

Lantas saya bawa ibu kucing ini ke tingkat atas. Suara anak kucing mengiau sudah lama hilang. Keadaan menjadi sunyi sepi. Saya sudah hilang arah untuk mencari keluarganya kerana petunjuknya sudah tidak ada. Entah berapa tingkat saya naik, tiba-tiba ibu kucing ini melepaskan diri dari tangan saya dan berlari ke tengah koridor dan mendaki penghalang antara koridor dengan tempat jemuran pakaian. Sekarang ibu kucing itu berada di atas dan matanya melihat ke bawah. Dalam masa yang sama, anak kucing yang berada di bawah mengiau dan dibalas oleh ibu kucing ini. Ibu kucing ini sudah tidak tentu arah. Akhirnya saya dapat tahu bahawa ibu kucing ini adalah ibu kepada anak-anak kucing yang berada di depan rumah saya. Saya pun membawanya ke arah anak-anaknya. Cuma dalam hati saya berasa hairan, kenapa ketika mereka berjumpa tadi, masing-masing seperti tidak mengenali antara satu sama lain? Hmm, entahlah, saya pun tidak tahu. Hanya keluarga si kucing ini sahaja yang tahu.

Apabila si ibu dekat dengan anak-anaknya, dengan manja dan riang ria, ketiga-tiga anak kucing itu terus meluru ke arah ibu mereka dan mengomol susu ibunya. Menghisap puting susu ibu mereka yang sudah sehari tidak dihisap. Si ibu pula menjilat manja belakang anak-anaknya satu persatu. Hati saya tersentuh. Rasanya air mata ini mahu luruh jatuh ke pipi jika saya tidak menahannya. Perasaan saya juga berasa lega bercampur gembira bila melihat pertemuan yang indah ini. Kala ini saya kembali terbayang wajah si anak kucing ini ketika pertama kali saya melihat wajahnya tadi. Di sebalik kecomelan mereka, ada sesuatu yang tersembunyi. Ya, ingin minta dikasihani dan orang yang mengasihani itu adalah yang bernama manusia. Siapa lagi bukan jika bukan manusia.

Kerana kucing tidak boleh masuk ke dalam, maka saya meminta rakan serumah saya membantu saya membawa keluarga si kucing ini ke bawah. Semoga Allah s.w.t merahmati sahabat saya ini dan membalas budi dan jasanya. Kami membawa mereka berempat ke bawah bangunan dan meletakkan di suatu sudut berdekatan dengan tempat si ibu menunggu tadi. Berdekatan dengan tangga di hujung bangunan. Kami membaringkan si ibu kucing dan anak-anaknya menghisap susunya dengan rakus. lapar, kerana seharian tidak menjamah nasi dan susu. Saya dapat melihat kegembiraan di mata si keluarga kucing ini serta melalui tingkah laku mereka. Melihat gelagat mereka, sekali lagi saya jadi terharu.

Saya berasa kekuasaan Allah yang menciptakan makhluk-makhluknya dan melahirkan kasih sayang dalam setiap makhluknya. Saya raba puting susu si ibu kucing itu. Susunya yang bengkak tadi, sudah mengecil dan lembik. Saya tersenyum. Gembira. Ketika inilah, saya teringatkan kucing kesayangan saya bernama “Perang” yang telah meninggal dunia setahun yang lalu di kampung. Mengingatkan itu, saya berasa sedih. Ya Allah, aku betul-betul merinduinya. Kemudian satu-satu ingatan saya memfokus kepada anak-anak kucing keluarga saya di kampung yang dibuang oleh keluarga saya yang entah ke mana tempatnya. Yang tinggal hanya ibunya sahaja. “ Ya Allah, alangkah kejamnya kami ketika itu.” Saya mahu menangis mengenangkannya tetapi apabila melihat Sahabat saya ada di sebelah, saya cuba menahan air mata ini dari mengalir keluar dari kolam mata.

Sahabat saya kembali ke rumah, dan saya pula menonton tv di bawah. Bila teringat anak kucing dan si ibu kucing itu, saya pergi semula ke tempat mereka. Saya belai bulu si ibu dan si anak yang comel itu. Saya cium si ibu itu. Saya tidak kisah dia kotor atau tidak kerana ketika di kampung dulu pun, saya ada banyak kucing yang sama keadaannya seperti si kucing ini. Biarlah mereka kotor atau tidak, yang penting saya tetap sayangkan binatang kesayangan Baginda Rasulullah ini. Ketika saya dan sahabat saya mengangkat mereka ini tadi pun, saya tahu, ada antara penonton drama sebabak ini yang berasa geli. Saya tak kisah. Sebenarnya haiwan inilah yang banyak mematangkan kita dan mengajar kita tentang erti kasih sayang sesama makhluk. Jika anda semua berada di tempat saya ketika ini pun, pasti anda juga akan merasai apa yang saya dan sahabat saya rasa. Pasti. Yakin. Ia bukan datang secara terpaksa tetapi dengan rela, perasaan itu akan hadir dalam diri anda semua, para pembaca kisah saya ini. Drama sebabak.

Bila saya balik ke rumah, saya gembira kerana tiada lagi suara anak dan ibu kucing mengiau bagaikan meminta simpati dari orang ramai untuk menemukan mereka menjadi satu keluarga semula. Saya gembira kerana saya telah melakukan satu tindakan yang betul. Menemukan sebuah keluarga yang bahagia kembali bersatu. Saya tahu, si ibu dan anak-anaknya, mahu mengucapkan terima kasih cuma mereka tidak dapat bercakap seperti manusia tetapi dari renungan mata mereka, saya tahu apa yang ada di hati mereka. Tahukah anda semua, kejadian ini telah membuatkan saya terfikir sesuatu. Walaupun baru beberapa jam peristiwa itu berlaku tetapi saya telah mendapat sesuatu yang hendak saya kongsikan kepada anda semua untuk kita sama-sama fikirkannya. Ya, antara menjaga hati seekor makhluk Allah s.w.t yakni binatang dengan manusia. Yang mana perlu didahulukan? Jika saya biarkan ibu dan anak kucing itu tinggal dalam bangunan, bagaimana pula dengan perasaan pekerja-pekerja kolej yang bertungkus lumus mencari bata dan jaring untuk menutup lubang di seluruh bangunan ini supaya kucing tidak masuk? Tapi, jika saya biarkan si kucing ini tinggal di luar, di manakah mereka akan tinggal dalam keadaan hujan dan ribut di luar itu? Dengan kesejukan alam dan hujan yang turun tentu mereka tidak ada tempat yang selesa untuk tidur.

Tetapi jika saya biarkan mereka tidur di dalam pula tentu ada penghuni kolej yang tidak suka dan senang kerana, si makhluk Allah s.w.t ini suka membuang kotoran dalam badan mereka merata tempat. Perasaan manakah yang perlu dijaga? Keluarga si kucing ini atau perasaan pekerja kolej dengan penghuni-penghuni kolej yang berjumlah beratus-ratus orang itu? hati manakah yang perlu dijaga? Apakah tindakan saya betul? Membiarkan si haiwan lemah ini tidur di luar tanpa ada sebuah kotak atau sehelai kain untuk memanaskan badan mereka yang kesejukan? Yang manakah hati yang perlu dijaga?

Persoalan saya ini saya tanyakan pada anda semua, para pembaca kisah saya ini. Kalau anda, yang mana hati yang perlu dijaga? Si kucing itu atau insan yang bernama manusia?

S. Hana Ak
05 November 2010 (Jumaat)
12.12 Pm
KHAR, UPSI

Monday, November 8, 2010

Kata-Kata Renungan

"Tanda cintakan Allah adalah cintakan al-Quran. Tanda cintakan al-Quran adalah cintakan Nabi SAW. Tanda cintakan Nabi SAW adalah cintakan sunnah baginda. Tanda cintakan sunnah Rasul adalah cintakan akhirat. Tanda cintakan akhirat adalah tidak mencintai diri sendiri. Tanda tidak mencintai diri sendiri ialah membenci dunia. Dan tanda membenci dunia ialah tidak mengambil daripada dunia melainkan kadar yang mencukupi untuk sara diri."

Saturday, October 30, 2010

Sekadar coretan

Bismillahirrahmanirrahim
30 oktober 2020 (sabtu)

Assalamualaikum
hai apa khabar pengembara blog saya. harap anda semua berasa gembira dengan kehidupan sekarang. rupanya dah lama saya tak berkongsi kisah hidup saya dengan anda semua kan.

sebenarnya, hidup saya sehari-hari adalah seperti hidup seorang pelajar di IPTA juga. kuliah, kuliah dan kuliah. tetapi sekarang kuliah dah habis jadi tinggal menunggu peperiksaan sahaja.

sekarang ni, saya tak tahu apa perancangan saya di masa lapang. cuma sepanjang cuti peperiksaan ni, saya akan berkerja di kolej saya selama tiga minggu. jadi rasanya saya tak akan balik kampung dan di rum,ah saudara mara saya.

hmmm, rasanya saya tak ada apa nak katakan jadi saya minta diri dulu ye. salam wahai diri dan anda semua. salam...Hanako

Wednesday, October 20, 2010

GETARAN

Hatiku subur dalam nada sendu
Dalam serba yang terasing
Menelusuri jalan porak peranda
Tanpa teman tanpa madu

Seharian jiwaku berlagu dengan angin
Malam yang pekat
Di tabir dinding
Tiada siapa yang dapat mendengarnya
Apalagi membuang madu simpati
Hanya angin dan segala benda
Yang dapat mendengar
Tapi entahkan mereka sudi ataupun terpaksa
Mendengar mutiara kelam keluar dari bibir pucat ini.

Fikiranku pusing
Mindaku berroda
Hatiku berkarat
Jiwaku kejap
Suara-suara keji di belakang
Mengendong bayi palsu
Melepas gelodak mafia di pintu kata.

Kadang mindaku bergerak sendirian
Kenapa dan mengapa
Jalan dan lorong hidup ini tidak serasi
Entahlah
Hanya tuhan yang bisa menghentikannya.

S.hana Ak
290807
1.33-1.45 tgh hari ( rabu )
upsi

Saturday, October 16, 2010

Kata-Kata Renungan

'Seringkali orang tua sukar untuk menerima nasihat dari orang dewasa, orang dewasa pula sukar untuk menerima nasihat dari orang muda (remaja) dan orang muda pula sukar untuk menerima nasihat dari seorang kanak-kanak. Padahal nasihat-menasihati itu tidak mengukur usia, pangkat, darjat dan kekayaan seseorang.'

Wednesday, October 13, 2010

Diari kehidupan 59

Bismillahirahmanirahim
14 Oktober 2010 (Khamis)

Assalamualaikum
hai pengembara blog saya? apa khabar? sihat ke? maafkan saya kerana sudah lama tidak mengirim dan memasukkan post terbaru kat dalam blog saya ini. ada yang tertunggu-tunggu tak? kalau ada minta maaf. kalau tak ada minta maaf juga.

hmm, nak dengar cerita saya semalam? bukan hari ini tau tapi semalam. sebelum tu saya ucapkan tahniah kepada rakan-rakan saya, Graduan Pendidikan Kesusasteraan Melayu (AT01) UPSI yang telah berjaya mengenggam segulung Ijazah Sarjana Muda Kepujian pada 13 Oktober 2010 yang berlangsung di Dewan SITC, UPSI. saya tumpang gebira dengan kejayaan anda semua.

kepada Jessica, Mira, dan Florina rakan saya ketika dalam semester satu dan dua, tahniah juga saya ucapkan. kepada rakan-rakan saya yang lain iaitu Asuani, Aniza, Khairul, Zulhelmi, Shah Reza, Robani, Angnes dan yang lainnya tahniah. Insya Allah, suatu hari nanti bila tiba saatnya, saya pasti akan menjejak kamu semua.

sebenarnya, saya terharu dan sedih tambah gembira dengan kejayaan mereka. semalam pun, ketika pergi ke konvo tu, saya terpaksa menahan air mata saya melihat kegembiraan mereka semua. saat yang paling gembira bagi mereka. bagi saya pula, saat yang paling mengembirakan ialah, saya dapat berjumpa dengan rakan-rakan saya ini setelah setahun tidak berjumpa. adakah ini adalah hari terakhir kami berjumpa. saya tak tahu dan tak pernah akan tahu. moga Allah s.w.t akan pertemukan saya dengan mereka suatu hari nanti. Insya ALlah, jika panjang umur.

sempat bergambar dengan beberapa rakan, sempat bergambar dengan memakai jubah, malu sebenarnya tapi tahan je...balik lah, ini sahaja diari kehidupan saya hari ini, salam wahai diri dan anda semua. salam...Hanako

Wednesday, October 6, 2010

Apabila kalbu, hati, jiwa dan akal berbicara

Apabila kalbu, hati, jiwa dan akal berbicara
serentak!
maka
segalanya menjadi haru
perasaan mula bercelaru
mata mula bersikap manja
dan
hidung bertukar warna.

Apabila kalbu, hati, jiwa dan akal berbicara
fikiran menjadi pusing
perasaan menjadi keliru
bibir menjadi sumbing
dan kata-kata tak ada suatu pun yang betul

Apabila kalbu, hati, jiwa dan akal berbicara
itulah tanda masalah akan bertandang.

S. Hana AK
6 Oktober 2010 (Rabu)
23.01 Pm
KHAR, UPSI

Monday, October 4, 2010

KISAH TELADAN-Hamba Badwi Dengan Rasulullah s.a.w

Pada suatu masa, ketika Nabi Muhammad s.a.w sedang tawaf di Kaabah, baginda mendengar seseorang di hadapannya bertawaf sambil berzikir: "Ya Karim! Ya Karim!". Rasulullah s.a.w meniru zikirnya "Ya Karim! Ya Karim!". Orang itu berhenti di satu sudut Kaabah dan menyebutnya lagi "Ya Karim! Ya Karim!" Rasulullah yang berada di belakangnya menyebutnya lagi "Ya Karim! Ya Karim!".

Orang itu merasa dirinya di perolok-olokkan, lalu menoleh ke belakang dan di lihatnya seorang lelaki yang sangat tampan dan gagah yang belum pernah di lihatnya. Orang itu berkata "Wahai orang tampan, apakah engkau sengaja mengejek-ngejekkanku, kerana aku ini orang badwi?.Kalaulah bukan kerana ketampanan dan kegagahanmu akan ku laporkan kepada kekasihku, Muhammad Rasulullah".

Mendengan kata-kata orang badwi itu, Rasulullah s.a.w tersenyum lalu berkata: "Tidakkah engkau mengenali Nabimu, wahai orang Arab?".

"Belum" jawab orang itu.

"Jadi bagaimana kamu beriman kepadanya?"

"Saya percaya dengan mantap atas kenabiannya, sekalipun saya belum pernah melihatnya, dan membenarkan perutusannya walaupun saya belum pernah bertemu dengannya" jawab orang Arab badwi itu.

Rasulullah s.a.w pun berkata kepadanya: "Wahai orang Arab, ketahuilah aku inilah Nabimu di dunia dan penolongmu nanti di akhirat"

Melihat Nabi di hadapannya, dia tercengang, seperti tidak percaya kepada dirinya lalu berkata, "Tuan ini Nabi Muhammad"

"Ya" jawab Nabi s.a.w.

Dengan segera orang itu tunduk dan mencium kedua-dua kaki Rasulullah s.a.w. Melihat hal itu Rasulullah s.a.w menarik tubuh orang Arab badwi itu seraya berkata "Wahai orang Arab, janganlah berbuat seperti itu. Perbuatan seperti itu biasanya di lakukan oleh seorang hamba sahaya kepada tuannya. Ketahuilah, Allah mengutuskanku bukan untuk menjadi seorang yang takabbur yang minta di hormati atau diagungkan, tetapi demi membawa berita gembira bagi orang yang beriman dan membawa berita menakutkan bagi yang mengingkarinya".

Ketika itulah turun Malaikat Jibril a.s untuk membawa berita dari langit, dia berkata "Ya Muhammad, Tuhan As-Salam menyampaikan salam kepadamu dan berfirman: Katakan kepada orang Arab itu, agar tidak terpesona dengan belas kasih Allah. Ketahuilah bahawa Allah akan menghisabnya di Hari Mahsyar nanti, akan menimbang semua amalannya, baik yang kecil maupun yang besar".

Setelah menyampaikan berita itu, Jibril kemudian pergi. Orang Arab itu pula berkata "Demi keagungan serta kemuliaan Tuhan, jika Tuhan akan membuat perhitungan atas amalan hamba, maka hamba pun akan membuat perhitungan denganNya". Orang Arab badwi berkata lagi "Jika Tuhan akan memperhitungkan dosa-dosa hamba, maka hamba akan memperhitungkan betapa kebesaran maqhfirahNya, Jika Dia memperhitungkan kemaksiatan hamba, maka hamba akan memperhitungkan betapa luasnya pengampunanNya. Jika Dia memperhitungkan kebakhilan hamba, maka hamba akan memperhitungkan pula betapa kedermawanNya".

Mendengar ucapan orang Arab badwi itu, maka Rasulullah s.a.w pun menangis mengingatkan betapa benarnya kata-kata orang Arab badwi itu sehingga air mata meleleh membasahi janggutnya. Lantaran itu Malaikat Jibril turun lagi seraya berkata:

"Ya Muhammad, Tuhan As-Salam menyampaikan salam kepadamu dan berfirman: Berhentilah engkau dari menangis, sesungguhnya kerana tangismu , penjaga Arasy lupa dari bacaan tasbih dan tahmidnya, sehingga ia bergongcang. Sekarang katakan kepada temanmu itu, bahawa Allah tidak akan menghisab dirinya, juga tidak akan menperhitungkan kemaksiatannya. Allah sudah mengampunkan semua kesalahannya dan akan menjadi temanmu di syurga nanti"
Betapa sukanya orang Arab badwi itu, apabila mendengan berita tersebut. Ia menangis kerana tidak berdaya menahan keharuan dirinya.

Wednesday, September 29, 2010

KISAH TELADAN-KISAH NABI SALLEH A.S DAN UNTA DARI BATU KARANG

Nabi Salleh a.s sedar akan tentangan akan kaumnya yang menuntut bukti daripadanya berupa mukjizat itu, adalah bertujuan untuk menghilangkan pengaruhnya dan mengikis habis kewibawaannya di mata kaumnya terutama para pengikutnya. Bila ia gagal memenuhi tuntutan tersebut, Nabi Salleh membalas tentangan mereka dengan menuntut janji dari mereka, bila ia berhasil mendatangkan mukjizat yang mereka minta, bahwa mereka akan meninggalkan agama dan penyembahan mereka dan akan mengikut Nabi Salleh dan beriman kepadanya.


Sesuai dengan permintaan dan petunjuk pemuka-pemuka kaum Tsamud, berdoalah Nabi Salleh a.s memohon kepada Allah agar memberikan suatu mukjizat kebenearan risalahnya dan sekaligus mematahkan perlawanan dan tentangan kaumnya yang masih degil itu. Ia memohon dari Allah dengan kekuasasan-Nya menciptakan seekor unta betina, dikeluarkannya dari perut sebuah batu karang besar yang terdapat di sisi sebuah bukit yang mereka tunjuk.

Maka sejurus kemudia, dengan izin Allah Yang Maha Kuasa lagi Maha Pencipta, terbelahlah batu karang yang ditunjuk itu keluar dari perutnya seekor unta betina. Dengan menunjuk kepada binatang yang baru keluar dari perut batu karang. "Inilah dia unta Allah, janganlah kamu ganggu dan biarkan giliran untuk mendapatkan air minum bagimu dan bagi ternakanmu juga dan ketahuilah bahwa Allah akan menurunkan azab-Nya bila kamu sampai mengganggu binatang ini."


Syahdan, maka bekeliaranlah sang unta di ladang-ladang memakan rumput sesauka hatinya tanpa mendapat gangguan. Dan disaat giliran minumnya tiba, pergilah unta itu ke sebuah perigi dan minumlah sepuas hatinya. Dan pada hari-hari giliran unta Nabi Salleh a.s datang minum, tiada seekor binatang lain menghampirinya, hal mana menimbulkan rasa tidak senang pada pemilik-pemilik binatang-binatang itu yang makin hari makin merasa bahwa adanya unta Nabi Salleh di tengah-tengah mereka itu merupakan gangguan. Laksana duri yang melintang di dalam kerongkong.


Dengan berhasilnya Nabi Salleh a.s mendatangkan mukjizat yang mereka tuntut, gagallah pemuka kaum Tsamud dalam usahanya menjatuhkan kehormatan dan menghilangkan pengaruh Nabi Salleh, bahkan sebaliknya telah menambah tebal kepercayaan para pengikutnya dan menghilangkan keraguan dari kaumnya. Maka dihasutlah oleh mereka pemilik-pemilik ternak yang merasa jengkel dan tidak senang dengan adanya unta Nabi Salleh yang bermaharajalela di ladang dan kebun-kebun mereka serta ditakuti oleh binatang-binatang peliharaannya.


"Barangsiapa segan mengikuti jejak sunnahku, maka tiadalah ia termasuk dalam golonganku." Hadith Riwayat Muslim

Saturday, September 25, 2010

Lagu Sabar (Nyanyian T. S. P. Ramlee)

Beginikah derita hai orang yang sabar
Dituduh berdusta walaupun bercakap benar
Nama ku dicemar mana ku pergi orang tak gemar
Iman ku takkan bertukar dari menipu biar terlantar

Mengapakah dunia hai penuh tipu daya
Dosa dan maksiat itulah yang diutama
Si jujur menjadi mangsa pandai menipu lekas berharta
Biarlah aku merana aku tak rela hidup berdusta

Di mana keadilan yang aku harap-harapkan
Mengapa kezaliman menjadi balasan
Yang lemah ditekan yang berharta jadi sanjungan
Padamu oh tuhan aku serahkan tetapkan iman

Tuesday, September 21, 2010

Tuhan

Kau lebih mengerti
Apa yang kami pinta
Apa yang kami fikir
Kau lebih mengerti
Apa yang tidak kami ketahui
Apa yang tersembunyi di balik batasmu
Dalam diri maupun di luar diri
Zahir dan batin
Dalam dunia ataupun di luar dunia
Alam semesta
Di alam ghaib sekalipun
kau lebih mengerti segalanya.

Lalu,
Kupohon padamu
Jadikan kami hambamu
Yang tahu mengerti
Tuhan.

S. Hana AK
030807 ( Jumaat )
12.06 pm
( Khar )

KISAH TELADAN-Rabiah Al Adawiyah: Perindu Kecintaan Allah

Rabiah binti Ismail al-Adawiyah tergolong wanita sufi yang terkenal dalam sejarah Islam. Dia dilahirkan sekitar awal kurun kedua Hijrah berhampiran kota Basrah di Iraq. Dia lahir dalam sebuah keluarga yang miskin dari segi kebendaan namun kaya dengan peribadatan kepada Allah. Ayahnya pula hanya bekerja mengangkut penumpang menyeberangi Sungai Dijlah dengan menggunakan sampan.

Pada akhir kurun pertama Hijrah, keadaan hidup masyarakat Islam dalam pemerintahan Bani Umaiyah yang sebelumnya terkenal dengan ketaqwaan telah mulai berubah. Pergaulan semakin bebas dan orang ramai berlumba-lumba mencari kekayaan. Justeru itu kejahatan dan maksiat tersebar luas. Pekerjaan menyanyi, menari dan berhibur semakin diagung-agungkan. Maka ketajaman iman mulai tumpul dan zaman hidup wara serta zuhud hampir lenyap sama sekali.

Namun begitu, Allah telah memelihara sebilangan kaum Muslimin agar tidak terjerumus ke dalam fitnah tersebut. Pada masa itulah muncul satu gerakan baru yang dinamakan Tasawuf Islami yang dipimpin oleh Hasan al-Bashri. Pengikutnya terdiri daripada lelaki dan wanita. Mereka menghabiskan masa dan tenaga untuk mendidik jiwa dan rohani mengatasi segala tuntutan hawa nafu demi mendekatkan diri kepada Allah sebagai hamba yang benar-benar taat.

Bapa Rabiah merupakan hamba yang sangat bertaqwa, tersingkir daripada kemewahan dunia dan tidak pernah letih bersyukur kepada Allah. Dia mendidik anak perempuannya menjadi muslimah yang berjiwa bersih. Pendidikan yang diberikannya bersumberkan al-Quran semata-mata. Natijahnya Rabiah sendiri begitu gemar membaca dan menghayati isi al-Quran sehigga berjaya menghafal kandungan al-Quran. Sejak kecil lagi Rabiah sememangnya berjiwa halus, mempunyai keyakinan yang tinggi serta keimanan yang mendalam.

Menjelang kedewasaannya, kehidupannya menjadi serba sempit. Keadaan itu semakin buruk setelah beliau ditinggalkan ayah dan ibunya. Rabiah juga tidak terkecuali daripada ujian yang bertujuan membuktikan keteguhan iman. Ada riwayat yang mengatakan beliau telah terjebak dalam kancah maksiat. Namun dengan limpah hidayah Allah, dengan asas keimanan yang belum padam di hatinya, dia dipermudahkan oleh Allah untuk kembali bertaubat. Babak-babak taubat inilah yang mungkin dapat menyedar serta mendorong hati kita merasai cara yang sepatutnya seorang hamba brgantung harap kepada belas ihsan Tuhannya.

Marilah kita teliti ucapan Rabiah sewaktu kesunyian di ketenangan malam ketika bermunajat kepada Allah:

Ya Allah, ya Tuhanku. Aku berlindung diri kepada Engkau daripada segala yang ada yang boleh memesongkan diri daripada-Mu, daripada segala pendinding yang boleh mendinding antara aku dengan Engkau!

Tuhanku! bintang-bintang telah menjelma indah, mata telah tidur nyenyak, semua pemilik telah menutup pintunya dan inilah dudukku di hadapan-Mu.

Tuhanku! Tiada kudengar suara binatang yang mengaum, tiada desiran pohon yang bergeser, tiada desiran air yang mengalir, tiada siulan burung yang menyanyi, tiada nikmatnya teduhan yang melindungi, tiada tiupan angin yang nyaman, tiada dentuman guruh yang menakutkan melainkan aku dapati semua itu menjadi bukti keEsaan-Mu dan menunjukkan tiada sesuatu yang menyamai-Mu.

Sekelian manusia telah tidur dan semua orang telah lalai dengan asyik maksyuknya. Yang tinggal hanya Rabiah yang banyak kesalahan di hadapan-Mu. Maka moga-moga Engkau berikan suatu pandangan kepadanya yang akan menahannya daripada tidur supaya dia dapat berkhidmat kepada-Mu.

Rabiah juga pernah meraung memohon belas ihsan Allah SWT:

Tuhanku! Engkau akan mendekatkan orang yang dekat di dalam kesunyian kepada keagungan-Mu. Semua ikan di laut bertasbih di dalam lautan yang mendalam dan kerana kebesaran kesucian-Mu, ombak di laut bertepukan. Engkaulah Tuhan yang sujud kepada-Nya malam yang gelap, siang yang terang, falak yang bulat, bulan yang menerangi, bintang yang berkerdipan dan setiap sesuatu di sisi-Mu dengan takdir sebab Engkaulah Tuhan Yang Maha Tinggi lagi Maha Perkasa.

Setiap malam begitulah keadaan Rabiah. Apabila fajar menyinsing, Rabiah terus juga bermunajat dengan ungkapan seperti:

Wahai Tuhanku! Malam yang akan pergi dan siang pula akan mengganti. Wahai malangnya diri! Apakah Engkau akan menerima malamku ini supaya aku berasa bahagia ataupun Engkau akan menolaknya maka aku diberikan takziah? Demi kemuliaan-Mu, jadikanlah caraku ini kekal selama Engkau menghidupkan aku dan bantulah aku di atasnya. Demi kemuliaan-Mu, jika Engkau menghalauku daripada pintu-Mu itu, nescaya aku akan tetap tidak bergerak juga dari situ disebabkan hatiku sangat cinta kepada-Mu.

Seperkara menarik tentang diri Rabiah ialah dia menolak lamaran untuk berkahwin dengan alasan:

Perkahwinan itu memang perlu bagi sesiapa yang mempunyai pilihan. Adapun aku tiada mempunyai pilihan untuk diriku. Aku adalah milik Tuhanku dan di bawah perintah-Nya. Aku tidak mempunyai apa-apa pun.

Rabiah seolah-olah tidak mengenali yang lain daripada Allah. Oleh itu dia terus-menerus mencintai Allah semata-mata. Dia tidak mempunyai tujuan lain kecuali untuk mencapai keredaan Allah. Rabiah telah mempertalikan akalnya, pemikirannya dan perasaannya hanya kepada akhirat semata-mata. Dia sentiasa meletakkan kain kapannya di hadapannya dan sentiasa membelek-beleknya setiap hari.

Selama 30 tahun dia terus-menerus mengulangi kata-kata ini dalam sembahyangnya:

Ya Tuhanku! Tenggelamkanlah aku di dalam kecintaan-Mu supaya tiada suatupun yang dapat memalingkan aku daripada-Mu.

Antara syairnya yang masyhur berbunyi:

Kekasihku tiada menyamai kekasih lain biar bagaimanapun,
Tiada selain Dia di dalam hatiku mempunyai tempat manapun,
Kekasihku ghaib daripada penglihatanku dan peribadiku sekalipun,
Akan tetapi Dia tidak pernah ghaib di dalam hatiku walau sedetik pun.

Rabiah telah membentuk satu cara yang luar biasa di dalam mencintai Allah. Dia menjadikan kecintaan pada Ilahi itu sebagai satu cara untuk membersihkan hati dan jiwa. Dia memulakan fahaman sufinya dengan menanamkan rasa takut kepada kemurkaan Allah seperti yang pernah diluahkannya:

Wahai Tuhanku! Apakah Engkau akan membakar dengan api hati yang mencintai-Mu dan lisan yang menyebut-Mu dan hamba yang takut kepada-Mu?

Kecintaan Rabiah kepada Allah berjaya melewati pengharapan untuk beroleh syurga Allah semata-mata.

Jika aku menyembah-Mu kerana takut daripada api neraka-Mu maka bakarlah aku di dalamnya! Dan jika aku menyembah-Mu kerana tamak kepada syurga-Mu maka haramkanlah aku daripadanya! Tetapi jika aku menyembah-Mu kerana kecintaanku kepada-Mu maka berikanlah aku balasan yang besar, berilah aku melihat wajah-Mu yang Maha Besar dan Maha Mulia itu.

Begitulah keadaan kehidupan Rabiah yang ditakdirkan Allah untuk diuji dengan keimanan serta kecintaan kepada-Nya. Rabiah meninggal dunia pada 135 Hijrah iaitu ketika usianya menjangkau 80 tahun. Moga-moga Allah meredainya, amin!

Sekarang mari kita tinjau diri sendiri pula. Adakah kita menyedari satu hakikat yang disebut oleh Allah di dalam Surah Ali Imran, ayat 142 yang bermaksud:

Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga padahal belum nyata bagi Allah orang yang berjihad di antaramu dan belum nyata orang yang sabar.

Bagaimana perasaan kita apabila insan yang kita kasihi menyinggung perasaan kita? Adakah kita terus berkecil hati dan meletakkan kesalahan kepada insan berkenaan? Tidak terlintaskah untuk merasakan di dalam hati seumpama ini:

Ya Allah! Ampunilah aku. Sesungguhnya hanya Engkau yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Hanya kasih-Mu yang abadi dan hanya hidup di sisi-Mu sahaja yang berkekalan. Selamatkanlah aku daripada tipu daya yang mengasyikkan.

Sesungguhnya apa juga lintasan hati dan luahan rasa yang tercetus daripada kita bergantung kepada cara hati kita berhubung dengan Allah. Semakin kita kenali keluhuran cinta kepada Allah, maka bertambah erat pergantungan hati kita kepada Allah serta melahirkan keyakinan cinta dan kasih yang sentiasa subur.

Lanjutan itu jiwa kita tidak mudah berasa kecewa dengan gelagat sesama insan yang pelbagai ragam. Keadaan begini sebenarnya terlebih dahulu perlu dipupuk dengan melihat serta merenungi alam yang terbentang luas ini sebagai anugerah besar daripada Allah untuk maslahat kehidupan manusia. Kemudian cubalah hitung betapa banyaknya nikmat Allah kepada kita.

Dengan itu kita akan sedar bahawa kita sebenarnya hanya bergantung kepada Allah. Bermula dari sini kita akan mampu membina perasaan cinta terhadap Allah yang kemudian mesti diperkukuhkan dengan mencintai titah perintah Allah. Mudah-mudahan nanti kita juga akan menjadi perindu cinta Allah yang kekal abadi.

Thursday, September 16, 2010

Kata-Kata Renungan

"Kadangkala manusia terlalu mengejar pelangi, padahal hujan yang turun sebelum pelangi muncul lebih bererti daripada pelangi yang berwarna-warni itu. Kadangkala manusia terlalu mencintai kekasih, padahal keluarga dan sahabat lebih bererti dari kekasihnya. Dan kadangkala manusia selalu lupa untuk beruzlah seketika dengan kenikmatan yang dimiliki atas limpah kurnia Illahi."

Tuesday, September 14, 2010

KISAH TELADAN-Zinnirah: Matanya Buta Hatinya Celik

Zinnirah, wanita yang tidak mempunyai degree, tidak terkenal, tidak mempunyai harta apatah lagi memiliki pangkat besar. Tetapi, Allah telah memberi penghormatan kepadanya kerana pengorbanannya yang begitu hebat.

Zinnirah, seorang wanita suci, mempunyai akidah yang begitu jitu di dalam jiwanya. Biarpun fizikalnya diseksa dengan berbagai kesakitan, penderitaan dan kesusahan tetapi hatinya tetap dengan Allah. Dia menerima penyeksaan itu dengan redha dan tenang walaupun seluruh tubuhnya hancur akibat pukulan demi pukulan, sepakan demi sepakan, hantukan demi hantukan.Tapi demi Islam, demi Allah, Zinnirah tidak akan menyerah kalah. Jiwa tauhid telah menebal di dalam dirinya, tidak ada satu pun yang memberi bekas melainkan Allahlah yang berkuasa. Sekalipun dilonggokkan emas sebesar gunung Uhud dia tdak akan menukarkan akidah yang telah bertunjang di hatinya.

Dia merupakan seorang wanita yang nampak lemah fizikalnya tapi sebenarnya dia mempunyai jiwa yang kuat. Biarpun ujian datang bertubi-tubi, bahkan penderitaan yang diterima itu sebenarnya mematangkan lagi jiwanya, menguatkan lagi akalnya dan menambahkan lagi keyakinan dan cintanya pada kesucian agama Islam.

Penderitaan yang diterimanya itu menambahkan lagi rasa cintanya pada Allah. Semakin banyak sujudnya, semakin deras air mata yang mengalir di pipinya. Itulah Zinnirah, wanita yang mendapat pimpinan dan kasih sayang Allah.

Menurut riwawat silam, Zinnirah adalah diantara orang yang awal memeluk Islam. Zinnirah menerima berbagai penderitaan, kecaman kata nista dan berbagai penindasan. Beliau yang berketurunan Rom telah ditawan dan dijual di Kota Mekah. Umar membelinya dengan harga yang murah dan kini menjadi hamba Umar sekaligus menjadi orang tawanan Umar.

Islam pada awalnya dijalankan di dalam keadaan sembunyi-sembunyi. Ketika itu, Rasulullah berdakwah hanya untuk kaum keluarganya. Zinnirah cuba menyembunyikan pengislamannya sebab dia bimbang kalau-kalau diketahui Umar. Dia bersembahyang, membaca Quran, atau apa sahaja ibadahnya yang lain dilakukan ketika orang lain tiada di rumah atau di waktu tengah malam ketika orang lain sedang nyenyak tidur. Maka di waktu itulah dia sujud pada Allah, membaca Quran dan bila tiba pada ayat tentang dahsyatnya api neraka, maka dia menangis hingga pengsan.

Rahsia yang cuba disembunyikan itu akhirnya diketahui musuh. Umar dengan perasaan bengis segera mendapatkan hambanya. Sebelum ini, Umar juga mengesyaki Zinnirah telah bertukar agama kerana telah dilihatnya banyak perubahan pada Zinnirah. Sebelum Umar memeluk agama Islam, beliau terkenal sebagai orang paling kejam, bengis, ganas, garang dan sebagainya.

Menurut sebuah riwayat Umar telah menyeksa 11 orang hambanya kerana memeluk agama Islam. Umar juga telah membunuh anaknya sendiri kerana benci dan merasa rendah diri mendapat anak perempuan. Tetapi apabila beliau telah memeluk Islam, segala sifat buruknya telah ditukar dengan sifat-sifat terpuji.



Zinnirah telah ditampar, ditendang, diikat kedua belah kaki dan tangan dan dijemur di tengah panas mentari. Tetapi, semua itu tidak sedikit pun memberi bekas di hati Zinnirah. Bibirnya yang merekah kerana lapar dan dahaga itu masih mampu menguntum senyuman, hatinya tidak putus-putus mengucapkan: "Allah...Allah...Allah...Allahu Akbar, Allahlah Yang Maha Besar." Dan hatinya berbisik, "Ini untukMu ,Wahai Tuhan, aku membeli kesusahan untuk kesenangan di akhirat kelak.

Perjuangan ini memang berat, selalu menderita dan sengsara kerana aku sedar untuk mendapatkan syurga terpaksa menagih ujian berat, sedangkan neraka itu ribuan nikmat." Kemuncak penyeksaan yang diterima oleh Zinnirah ialah matanya telah dicucuk dengan besi tajam dan akhirnya gelaplah seluruh pandangannya. Hatinya berbisik lagi: "Tuhan, walaupun aku dibunuh sekalipun aku rela daripada menjual agamaMu ini Tuhan, makin aku diuji makin terasa kehebatan, keagunganMu Tuhan. Cuma satu sahaja permintaanku berilah petunjuk kepada orang yang menyeksaku ini." Dia tetap sabar walaupun buta melihat alam maya tetapi hatinya tidak buta untuk menerima cahaya kebenaran Islam.

Pandangan hati boleh menembusi pandangan zahir. Apabila melihat keadaan Zinnirah, orang-orang Quraisy cuba mempermain-mainkannya. Mereka mengatakan Zinnirah buta kerana laknat Tuhan mereka, Latta dan Uzza. Zinnirah menolak penghinaan itu dan baginya Latta dan Uzza sedikitpun tidak ada kena mengena.

Zinnirah cuba meyakinkan mereka bahawa buta ini datangnya dari Allah dan Allahlah yang berkuasa untuk mengembalikan pancainderanya seperti biasa. Orang-orang Quraisy mencabar Zinnirah kerana mempertahankan dirinya. Zinnirah dengan yakin tetap mengatakan Allah sebenarnya menentukan dia buta hasil perbuatan Umar. Maka turunlah ayat Quran yang memuji sikap Zinnirah itu yang disampaikan melalui Rasulullah.

Umar berhenti menyeksa kerana bosan dengan ketabahan hatinya, walaupun diseksa dengan berbagai rupa tapi keyakinannya tidak sedikit pun berubah. Malah semakin kuat penyeksaan yang dilakukan semakin kuat pautan hatinya pada Allah. Allah memberi karamah kepadanya, mata yang buta telah diganti dengan mata yang lebih baik. Dia dapat melihat seperti biasa, lebih terang dari matanya yang asal. Bahkan sinaran matanya menyilau pandangan orang-orang Quraisy. Begitulah pertolongan Allah kepadanya bagi menguatkan lagi keimanannya.

Saidina Abu Bakar datang menyelamatkan Zinnirah dengan membelinya dengan harga yang tinggi. Akhirnya selamatlah dia dari penindasan orang-orang kafir.

Hatinya dipimpin oleh Allah, setiap tutur katanya, perbuatannya bahkan tingkah lakunya adalah benar-benar terpimpin. Kemerdekaan jiwa inilah yang diperoleh oleh Zinnirah, wanita yang tidak terkenal di dunia tetapi terkenal di langit.

Sunday, September 12, 2010

Diari Kehidupan 58

Bismillahirahmanirahim
12 September 2010 (Ahad)

Assalamualaikum
hai pengembara blog saya? masih sudi beruzlah dengan blog saya ini? terima kasih wahai saudara-saudaraku yang dirahmati Allah swt. hmm, apa ya cerita hari ini. tentu pasal raya kan?

uhhh, ya, kelmarin dan semalam saya berada di rumah kakak kawan saya di Shah Alam untuk merayakan hari raya Aidilfitri di rumahnya. sehari suntuk kami beraya. dari pagi sampai malam. bertandang di rumah jiran dan kawan-kawan serta saudaranya. balik rumah sahaja, mandi, solat dan terus tertidur. esoknya pula, tetap beraya sakan juga sehingga perut ini hanya dapat menerima air yang dihidangkan. makanan dan kuih raya dah tak boleh masuk dah.

lalu, petang jam 5 semalam kami balik kat kolej. sampai pukul 9. sempat singgah di pasar malam tapi pasar malamnya dah banyak yang kena tutup. singgah di Grand Union pula untuk beli keperluan memasak. sepanjang cuti ini kami masak je lah. restoren semua dah tutup pasal nak raya kan. kerana penat kami terus tidur lepas mandi dan solat. sempat lagi menganyam mimpi. mimpi apa? entah, saya pun tak tahu. mimpi raya kotttt.

hari ini pula, bangun pukul 10 pagi terus buka laptop. buka internet dan melayari laman web cerpen. dah dua hari tak buka. macam tak cukup zat je kalau tak tengok laman ni. lepas tu mandi, masak, makan, solat, basuh baju, makan lagi, mandi, buka internet dan nak tidur dulu...mengantuk ni. kerja yang berlambak belum dibuat. opss, pagi-pagi hari ini, tengok epilog syurga cinta di tv3.com. seronok sekali menontonnya.

hmm, esok saya tak tahu apa yang nak dibuat. mungkin saya akan melalui hari-hari yang biasa saya lalui kot. Allah swt sahaja yang mengetahuinya. baiklah, sampai sini sahaja diari kehidupan saya hari ini. harap berjumpa di lain waktu ya sahabat-sahabatku. salam untuk diri dan anda semua. salam.....Hanako

Monday, September 6, 2010

Diari Kehidupan 57

Bismillahirrahmanirahim
6 september 2010 ( Isnin )

Assalamualaikum wahai pengembara blog saya? apa khabar anda semua. harap semuanya baik-baik sahaja. saya di sini Alhamdulillah...baik-baik saja.

hari ini adalah kehidupan saya yang biasa-biasa sahaja. kehidupan yang lazimnya dialami oleh insan lain. hari ini saya tengok sinetron ketika cinta bertasbih dalam youtube. sangat bagus ceritanya dan terlalu banyak ilmu yang saya dapat dari drama bersiri ini. malah terlalu banyak nilai dan pengajaran yang diselitkan secara langsung atau tidak langsung dalam drama kegemaran ramai ini. tidak terkecuali juga saya.

apabila menghayati ceritanya, saya mengalami pelbagai perasaan, sedih, gembira, tenang dan sebagainya. malah saya kira drama ini sangat sesuai untuk semua golongan masyarakat bagaimana mahu menjadi seorang hamba ALlah yang mulia dan setia kepada-Nya. untuk mengapai redha Illahi kita perlu melalui jalan yang sempit dan jarang manusia melaluinya manakala untuk mengapai keduniaan kita selalu melalui jalan yang luas terbentang dan di sinilah manusia selalu melaluinya. lalu kita terperangkap bersama di dalam loron yang luas terbentang itu akibat godaan syaitan yang durjana.

jangan sia-siakan hidup ini. ya, benar! jangan sia-siakan hidup ini. lupakan harta pangkat kerana ia hanya mensia-siakan hidup manusia. oleh itu marilah saya dan anda semua berusaha melalui jalan yang sempit tapi mendamaikan. Insya Allah.

ehh, macam tazkirah pula kan. emm, tak apalah. tazkirah pun tazkirah lah. yang penting intinya. baiklah, sampai sini sahaja diari kehidupan saya hari ini. salam wahai diri dan anda semua. salam....Hanako

Saturday, September 4, 2010

KISAH TELADAN- Fathimah az-zahra rha dan Gilingan Gandum

Suatu hari masuklah Rasulullah SAW menemui anandanya Fathimah az-zahra rha. Didapatinya anandanya sedang menggiling syair (sejenis padi-padian) dengan menggunakan sebuah penggilingan tangan dari batu sambil menangis. Rasulullah SAW bertanya pada anandanya, "apa yang menyebabkan engkau menangis wahai Fathimah?, semoga Allah SWT tidak menyebabkan matamu menangis". Fathimah rha. berkata, "ayahanda, penggilingan dan urusan-urusan rumahtanggalah yang menyebabkan ananda menangis". Lalu duduklah Rasulullah SAW di sisi anandanya. Fathimah rha. melanjutkan perkataannya, "ayahanda sudikah kiranya ayahanda meminta 'aliy (suaminya) mencarikan ananda seorang jariah untuk menolong ananda menggiling gandum dan mengerjakan pekerjaan-pekerjaan di rumah". Mendengar perkataan anandanya ini maka bangunlah Rasulullah SAW mendekati penggilingan itu. Beliau mengambil syair dengan tangannya yang diberkati lagi mulia dan diletakkannya di dalam penggilingan tangan itu seraya diucapkannya "Bismillaahirrahmaanirrahiim". Penggilingan tersebut berputar dengan sendirinya dengan izin Allah SWT. Rasulullah SAW meletakkan syair ke dalam penggilingan tangan itu untuk anandanya dengan tangannya sedangkan penggilingan itu berputar dengan sendirinya seraya bertasbih kepada Allah SWT dalam berbagai bahasa sehingga habislah butir-butir syair itu digilingnya.

Rasulullah SAW berkata kepada gilingan tersebut, "berhentilah berputar dengan izin Allah SWT", maka penggilingan itu berhenti berputar lalu penggilingan itu berkata-kata dengan izin Allah SWT yang berkuasa menjadikan segala sesuatu dapat bertutur kata. Maka katanya dalam bahasa Arab yang fasih, "ya Rasulullah SAW, demi Allah Tuhan yang telah menjadikan baginda dengan kebenaran sebagai Nabi dan Rasul-Nya, kalaulah baginda menyuruh hamba menggiling syair dari Masyriq dan Maghrib pun niscaya hamba gilingkan semuanya. Sesungguhnya hamba telah mendengar dalam kitab Allah SWT suatu ayat yang berbunyi : (artinya)

"Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya para malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang dititahkan-Nya kepada mereka dan mereka mengerjakan apa yang dititahkan".

Maka hamba takut, ya Rasulullah kelak hamba menjadi batu yang masuk ke dalam neraka. Rasulullah SAW kemudian bersabda kepada batu penggilingan itu, "bergembiralah karena engkau adalah salah satu dari batu mahligai Fathimah az-zahra di dalam sorga". Maka bergembiralah penggilingan batu itu mendengar berita itu kemudian diamlah ia.

Rasulullah SAW bersabda kepada anandanya, "jika Allah SWT menghendaki wahai Fathimah, niscaya penggilingan itu berputar dengan sendirinya untukmu. Akan tetapi Allah SWT menghendaki dituliskan-Nya untukmu beberapa kebaikan dan dihapuskan oleh Nya beberapa kesalahanmu dan diangkat-Nya untukmu beberapa derajat. Ya Fathimah, perempuan mana yang menggiling tepung untuk suaminya dan anak-anaknya, maka Allah SWT menuliskan untuknya dari setiap biji gandum yang digilingnya suatu kebaikan dan mengangkatnya satu derajat.

Ya Fathimah perempuan mana yang berkeringat ketika ia menggiling gandum untuk suaminya maka Allah SWT menjadikan antara dirinya dan neraka tujuh buah parit. Ya Fathimah, perempuan mana yang meminyaki rambut anak-anaknya dan menyisir rambut mereka dan mencuci pakaian mereka maka Allah SWT akan mencatatkan baginya ganjaran pahala orang yang memberi makan kepada seribu orang yang lapar dan memberi pakaian kepada seribu orang yang bertelanjang. Ya Fathimah, perempuan mana yang menghalangi hajat tetangga-tetangganya maka Allah SWT akan menghalanginya dari meminum air telaga Kautshar pada hari kiamat.

Ya Fathimah, yang lebih utama dari itu semua adalah keridhaan suami terhadap istrinya. Jikalau suamimu tidak ridha denganmu tidaklah akan aku do'akan kamu. Tidaklah engkau ketahui wahai Fathimah bahwa ridha suami itu daripada Allah SWT dan kemarahannya itu dari kemarahan Allah SWT?. Ya Fathimah, apabil seseorang perempuan mengandung janin dalam rahimnya maka beristighfarlah para malaikat untuknya dan Allah SWT akan mencatatkan baginya tiap-tiap hari seribu kebaikan dan menghapuskan darinya seribu kejahatan. Apabila ia mulai sakit hendak melahirkan maka Allah SWT mencatatkan untuknya pahala orang-orang yang berjihad pada jalan Allah yakni berperang sabil. Apabila ia melahirkan anak maka keluarlah ia dari dosa-dosanya seperti keadaannya pada hari ibunya melahirkannya dan apabila ia meninggal tiadalah ia meninggalkan dunia ini dalam keadaan berdosa sedikitpun, dan akan didapatinya kuburnya menjadi sebuah taman dari taman-taman sorga, dan Allah SWT akan mengkaruniakannya pahala seribu haji dan seribu umrah serta beristighfarlah untuknya seribu malaikat hingga hari kiamat.

Perempuan mana yang melayani suaminya dalam sehari semalam dengan baik hati dan ikhlas serta niat yang benar maka Allah SWT akan mengampuni dosa-dosanya semua dan Allah SWT akan memakaikannya sepersalinan pakaian yang hijau dan dicatatkan untuknya dari setiap helai bulu dan rambut yang ada pada tubuhnya seribu kebaikan dan dikaruniakan Allah untuknya seribu pahala haji dan umrah. Ya Fathimah, perempuan mana yang tersenyum dihadapan suaminya maka Allah SWT akan memandangnya dengan pandangan rahmat. Ya Fathimah perempuan mana yang menghamparkan hamparan atau tempat untuk berbaring atau menata rumah untuk suaminya dengan baik hati maka berserulah untuknya penyeru dari langit (malaikat), "teruskanlah 'amalmu maka Allah SWT telah mengampunimu akan sesuatu yang telah lalu dari dosamu dan sesuatu yang akan datang". Ya Fathimah, perempuan mana yang meminyak-kan rambut suaminya dan janggutnya dan memotongkan kumisnya serta menggunting kukunya maka Allah SWT akan memberinya minuman dari sungai-sungai sorga dan Allah SWT akan meringankan sakarotulmaut-nya, dan akan didapatinya kuburnya menjadi sebuah taman dari taman-taman sorga seta Allah SWT akan menyelamatkannya dari api neraka dan selamatlah ia melintas di atas titian Shirat".

Thursday, September 2, 2010

PAGI

Pagi yang jernih
Berlagu burung-burung
Burung-burung yang terkurung
Dari sangkar kemurungan.

Pagi yang jernih
Berlagu anak-anak desa
Meniti jambatan, titian kasih ilmu
Mengharungi cabaran
Arus sungai yang mengalir lesu.

Pagi yang jernih
Embun menutupi bukit, gunung
Menghiasi alam maya, hutan rimba
Yang aneh dan ghaib. Penuh misteri
Rasiah sebuah alam kehidupan di dunia
Mahupun alam ghaib, alam akhirat.

Pagi yang jernih
Ibu keluar. Menjinjing bakul
Menjaja kuih
Ayah keluar rumah. Motorsikal buruk
Nadi kehidupannya. Mencari rezeki
Pada anak-anak dan isteri
Tercinta.

Pagi yang jernih
Embun menghiasi bangunan-bangunan
Matahari memancar layu
Sinarnya bertali arus
Enggan hidupnya diharungi
Oleh alam yang penuh rasiah.

Pagi yang jernih
Manusia kota, kereta kota
Derum-deram kota, bunyian kota
Burung-burung kota, tikus kota
Masing-masing saling berlumba
Mencari rezeki, rezeki kota
Alam metropolitan.

Nukilan: S. Hana AK
Kuala Lumpur

Tuesday, August 31, 2010

CATERA ALAM

Biru itu langit
Kuning itu senja
Hijau itu alam
Hei! Nanti!
Tiada sudah biru
Tiada sudah kuning
Tiada sudah hijau
Jadi apa yang ada!
Semuanya sudah tiada.

Hei nanti!
Biru sudah ada
Kuning sudah ada
Begitu juga dengan hijau
Mengapa begitu!
Hujan sudah turun
Awan menghilang
Matahari bersinar kembali.

Hei tunggu dulu
Mengapa
Ada orang datang
Di mana
Di sebalik pohon itu
Tunggulah
Ya…tunggulah sampai
Bila-bila.

S. Hana AK
30/12/05
Kg. Kipaku.

Friday, August 27, 2010

Kata-kata Renungan

Gersang Bumi Tanpa Hujan, Gersang Minda Tanpa Ilmu,
Gersang Hati Tanpa Iman, Gersang Jiwa Tanpa Amal.

Thursday, August 26, 2010

Diari kehidupan 56

Bismillahirrahmanirahim
27 Ogos 2010 (Khamis)

Assalamualaikum
hai pengembara blog saya? masih sudi mengunjungi blog saya yang biasa-biasa ni? kalau sudi, terima kasih saya ucapkan. alahai, dah lama rasanya saya tak menulis diari kehidupan saya kan.

baiklah, tak apa. saya akan tulis diari saya yang baharu ya. emm, tentang apa ye...hah, macam mana kalau saya ceritakan ramadhan kali ni. sebenarnya, bagi saya ramadhan kali ini kelihatan biasa-biasa saja.tekad dan azam saya kali ini ialah memenuhkan solat tarawih tiap hari. Insya Allah, jika tak ada halangan. tapiiii saya dah miss 2 malam solat tarawih sebabnya pergi ke Kl.

hmm, yang tu biarkan ia berlalu. sekarang ini saya nak teruskan solat di hari-hari yang lain. tentang persediaan saya untuk raya pula, saya belum buat persediaan. kemungkinan saya akan balik Kl atau duduk di kolej saja. beraya sendiri di sini. beraya dengan dinding, meja, kerusi, barangan dapur, siling, kipas, lampu, haiwan kecil, katil dan sebagainya. turut serta ialah alam, burung, angin, langit dan mentari.

macam sem-sem lalu lah juga. entahlah kawan-kawan, saya malas nak pergi mana-mana. jika orang sibuk dengan hari raya, saya pula sibuk dengan keputusan nak balik Kl atau duduk kolej. kawan-kawan yang lain pun dah berbuih mulut bagi cadangan.

" balik rumah sayalah."
" balik rumah kakak awak lah, tak payah duduk kat kolej."
" balik kg awak lah."

tapi sebenarnya, saya tak nak balik. yalah, alang-alang merantau, baik tak payah balik kampung. sebabnya suatu hari nanti, kita pasti akan balik ke tempat asal kita lagi.

hmm, rasanya dah tak ada yang nak dikisahkan, jadi saya akhiri diari kehidupan saya ini dengan lafaz salam untuk diri sendiri dan anda semua. salam....Hanako

Tuesday, August 24, 2010

Sinopsis Novel - Sinar Di hujung Senja

Novel Sinar Di Hujung Senja mengisahkan kehidupan tentang Ikram sejak kecil hinggalah dia dewasa. Ikram, pemuda yang tidak mendapat didikan agama yang cukup sejak kecil berusaha untuk menggapai cinta Illahi. Semasa kecil, dia yang dahagakan Ilmu agama berusaha sendiri mencari guru yang boleh mendidik dan mengajarnya tentang Islam walaupun mendapat halangan dari ayahnya. Ketika menginjak usia remaja, Ikram terlibat dengan cinta monyet di sekolahnya. Sehinggalah dia berjaya menjejak kaki ke universiti, di situ kehidupannya mula berubah.

Cintanya yang tidak kesampaian, telah membuatkan Ikram berubah secara drastik. Solat lima waktu yang sering di lakukannya dahulu sudah jarang dilaksanakan tepat pada masanya. Begitu juga solat tahajud yang selalu dilakukannya sudah ditinggalkan. Malah Ikram juga sudah berani menjejak kaki ke pusat karoke yang menampilkan beberapa pelayan wanita yang seksi dan menghairahkan. Nasihat rakan-rakannya tidak dihiraukan sehinggalah suatu hari apabila seorang rakannya meninggal dunia akibat kemalangan dan kematian ayahnya juga telah menyebabkan Ikram kembali insaf. Kehidupan di dunia adalah sementara. Semua ini telah menyebabkan Ikram kembali menjadi Ikram yang dahulu. Seorang pemuda yang soleh. Allah telah memberikannya hidayah kembali.

Ikram bersyukur kerana mendapat Hidayah kembali. Ketika dia mengajar di sebuah sekolah di Sabah, Ikram bertemu kembali dengan wanita yang dicarinya selama ini di majlis perkahwinan rakannya. Wanita yang telah membuatkan hidupnya berubah ketika di universiti. Cinta yang sekian lama bertunas kembali mekar. Akhirnya mereka disatukan menjadi sepasang suami isteri yang sah. Tahun demi tahun berlalu, Ikram mengalami mimpi yang mengasyikkan. Rupanya mimpi itu mempunyai tanda tertentu. Akhirnya Ikram dijemput kembali oleh-Nya. Anak-anaknya menjadi yatim piatu manakala isterinya menjadi janda.

Friday, August 20, 2010

Mimpi Nabi Allah

Assalamualaikum wahai pengembara blog saya. hari ini saya ingin menceritakan sebuah mimpi yang amat mengetarkan hati saya. saya sendiri pun tidak tahu benar atau tidak mimpi saya ini. namun apa yang berlaku ketika saya bermimpi, saya seperti berada dalam keadaan orang yang sedar.

saya bukannya bermimpi bertemu dengan Rasulullah SAW. kala anda semua melihat tarikh dan membaca post ini, saya baru sahaja bermimpi tentang itu. saya bertemu bermimpi dengan nabi Witir dan nabi Anastapsia. entahlah, saya pun tak pasti adakah nabi-nabi terdahulu yang mempunyai nama seperti ini.

kedua-dua nabi itu sedang berhalaqah di suatu tempat bersama dua sahabat lain yang saya tidak kenal namanya. saya tahu dia nabi Anastapsia kerana ada ditulis namanya di sana manakala nabi witir pula saya tanya siapa dia dan dia menjawab " saya nabi Witir".

saya juga melihat dengan jelas rambut dan susuk tubuh badan kedua-dua nabi ini walaupun ketika itu mereka sedang duduk. nabi anastapsia berambut panjang dan disisir dengan kemas manakala nabi witir, saya tidak melihat rambutnya kerana ia mendepani saya.

nabi Anastapsia menyatakan kepada saya tentang agama Islam. katanya agama Islam adalah agama yang benar seperti yang dikatakan oleh ayahnya. saya tanya siapa ayahnya ( nabi Anastapsia) dan dia menjawab, Nabi Sulaiman As. malah salah seorang sahabat mereka itu menyatakan perumpamaan begini apabila sahabat di sebelah nabi witir itu tidak bersetuju dengan kata-kata nabi Anastapsia.

" adakah kita menmijak tanah jika telapak kaki kita nipis?" dan orang di sebelah nabi witir menjawab. " tidak. tentulah sakit kerana nipis."

" hah, macam tu jugalah dengan islam..." kata sahabat nabi tersebut.

apabila saya sedar saya terus ceritakan kepada rakan-rakan saya ketika saya bersahur dan kata kawan-kawan saya.." itu mainan tidur " dan macam-macam lagi.

entahlah kawan-kawan. apakah benar mimpi saya itu mainan tidur atau saya dibayangi oleh majalah yang saya baca. namun ketika saya tidur saya tidak membaca buku atau majalah dan tidak berdoa serta berwudhuk seperti yang selalu saya amalkan.

mungkin kah itu adalah kesan daripada perbuatan saya akibat tidak berdoa dan berwudhuk sebelum tidur. Wallahualam...

Mutiara kata

"Dengarlah dan ikutlah nasihat yang benar walaupun dari seorang yang paling jahat. Tinggalkanlah dan jauhkanlah perkara yang munkar walaupun ianya dibuat oleh orang yang paling baik."

Sunday, August 15, 2010

KISAH TELADAN-Keanehan-keanehan Peminta Sedekah

Syekh Syihabuddin Muhammad bin Ahmad menceritakan pula tentang kisah-kisah para peminta sedekah yang sampai kepada beliau.

( i )

Di antaranya kisah seorang peminta sedekah yang datang ke sebuah rumah, lalu berseru: “Wahai tuan yang empunya rumah...” Belum sempat dia meneruskan perkataannya, tuan rumah telah bangun meninggalkannya sambil berkata: “Semoga Allah melapangkan engkau.”

“Wahai tuan rumah! Alangkah baiknya kalau engkau mendengarkan apa yang akan kukatakan terlebih dahulu. Barangkali aku datang untuk menjemputmu ke majlis kenduri kahwin.” kata si peminta sedekah. *

( ii )

Diceritakan pula bahawa seorang peminta sedekah berdiri di hadapan pintu sebuah rumah kerana mengharapkan sesuatu. “Semoga Allah melapangkan engkau. Kami tidak punya apa-apa untuk diberikan kepada engkau.” kata tuan rumah.

“Sisa-sisa makanan pun jadi.” kata si pengemis.

“Kami tidak punya.” kata tuan rumah.

“Sedikit gandum atau syair pun jadilah tuan.”

“Kami tidak punya.”

“Secawan susu atau zait?” kata si pengemis.

“Kami tidak punya.”

“Kalau begitu, berilah saya sedikit air suam saja.”

“Kami tidak punya apa-apa.”

“Kalau begitu, apa yang engkau buat di dalam rumah ini? Pergilah keluar mengemis. Kalian lebih patut menjadi peminta sedekah daripada saya.” kata si pengemis lalu pergi. *

( iii )

Syekh Syihabuddin menceritakan pula bahawa seorang pengemis telah berseru di hadapan sebuah rumah: “Tuan, kami lapar, berilah sesuap makanan.”

“Engkau berbohong.” kata tuan rumah.

“Betul tuan. Kalau tidak percaya, tuan boleh cuba aku dengan dua kati roti dan dua kati daging. Nescaya ia akan habis sebagai tanda bahawa kami betul-betul lapar.” kata si pengemis.

Friday, August 13, 2010

KISAH TELADAN-Mangkuk yang Cantik, Madu dan Sehelai Rambut

Rasulullah SAW, dengan sahabat-sahabatnya Abu Bakar r.a., Umar r.a., Utsman r.a., dan 'Ali r.a., bertamu ke rumah Ali r.a. Di rumah Ali r.a. isEtrinya Sayidatina Fathimah r.ha. putri Rasulullah SAW menghidangkan untuk mereka madu yang diletakkan di dalam sebuah mangkuk yang cantik, dan ketika semangkuk madu itu dihidangkan sehelai rambut terikut di dalam mangkuk itu. Baginda Rasulullah SAW kemudian meminta kesemua sahabatnya untuk membuat suatu perbandingan terhadap ketiga benda tersebut (Mangkuk yang cantik, madu, dan sehelai rambut).

Abu Bakar r.a. berkata, "iman itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang beriman itu lebih manis dari madu, dan mempertahankan iman itu lebih susah dari meniti sehelai rambut".

Umar r.a. berkata, "kerajaan itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, seorang raja itu lebih manis dari madu, dan memerintah dengan adil itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Utsman r.a. berkata, "ilmu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, orang yang menuntut ilmu itu lebih manis dari madu, dan ber'amal dengan ilmu yang dimiliki itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

'Ali r.a. berkata, "tamu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, menjamu tamu itu lebih manis dari madu, dan membuat tamu senang sampai kembali pulang ke rumanya adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Fatimah r.ha.berkata, "seorang wanita itu lebih cantik dari sebuah mangkuk yang cantik, wanita yang ber-purdah itu lebih manis dari madu, dan mendapatkan seorang wanita yangtak pernah dilihat orang lain kecuali muhrimnya lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Rasulullah SAW berkata, "seorang yang mendapat taufiq untuk ber'amal adalah lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini, ber'amal dengan 'amal yang baik itu lebih manis dari madu, dan berbuat 'amal dengan ikhlas adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Malaikat Jibril AS berkata, "menegakkan pilar-pilar agama itu lebih cantik dari sebuah mangkuk yang cantik, menyerahkan diri; harta; dan waktu untuk usaha agama lebih manis dari madu, dan mempertahankan usaha agama sampai akhir hayat lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Allah SWT berfirman, " Sorga-Ku itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik itu, nikmat sorga-Ku itu lebih manis dari madu, dan jalan menuju sorga-Ku adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut".

Wednesday, August 11, 2010

Diari Kehidupan 55

Bismillahirrahmanirahim
12 Ogos 2010 ( Khamis )

Assalamualaikum, wahai pengembara blog saya...
apa khabar anda semua. dah lama saya tak menulis di sini. maafkan saya. sempena bulan Ramadhan ini, saya mengucapkan selamat menyambut bulan ramadhan kepada para pengunjung blog saya yang beragam islam. moga ramadhan kali ini diberkati oleh ALlah S.W.T.

baiklah, biarlah saya bercerita serba sedikit tentang perjalanan hidup saya beberapa hari ini. hari ahad, saya pergi ke rumah mak angkat saya di Trolak bersama-sama dengan sahabat baik saya. ingatkan nak pakai motor rupanya bas. dahlah baju saya baju t-shirt lengan panjang dan seluar treksuit sahaja. lepas tu selipar jepun pula. alaa, selipar jepun yang cantik lah. bukan selipar tandas tu. tapi tak apalah, buat muka selamba. selepas tu esoknya hari isnin, pagi-pagi lagi pergi ke penerbitan di KL bersama-sama dengan pensyarah Dr. Talib Samat.

naik kereta apa? hmm, pakai van lerrrr. sepanjang perjalanan seronok sangat sebabmnya tak ada ikon, ikonnya adalah sangkakala yang ditiup oleh malaikat israfil. segar sepanjang masa. sampai di sana singgah sebentar di DBP kemudian meneruskan perjalanan. sampampainya kami, kami disambut oleh pengurusnya dan apalagi, berboraklah. tak sempat nak tengok bilik-bilik tempat penerbitan sebuah buku.

selepas itu kami balik ikut hulu yam dan sampai di kolej pukul 10 malam. apalagi, lepas mandi dan sembahyang terus tidur. zzzzzzzzzzzzhmm, baiklah sampai di sini je Diari kehidupan saya yang boleh saya kongsikan kepada anda semua. salam kepada diri dan anda semua. salam...Hanako

Saturday, August 7, 2010

KISAH TELADAN-Bidadari untuk Umar r.a.

Umar r.a. adalah salah satu dari sahabat Rasulullah SAW. Semenjak ia memeluk islam kaum muslimin seakan memperoleh suatu kekuatan yang sangat besar. Sejak itulah mereka berani sholat dan thowaf dika'bah secara terang-terangan. Umar r.a. adalah seorang yang waro', ia sangat teliti dalam mengamalkan Islam. Umar r.a. mempelajari surah Al-Baqoroh selama 10 tahun, ia kemudian melapor kepada Rasulullah SAW, "wahai Rasulullah SAW apakah kehidupanku telah mencerminkan surah Al-Baqoroh, apabila belum maka aku tidak akan melanjutkan ke surah berikutnya". Rasulullah SAW menjawab, "sudah..."!. Umar r.a. mengamalkan agama sesuai dengan kehendak Allah SWT. Karena kesungguhannya inilah maka banyak ayat di Al-Qur'an yang diturunkan Allah SWT berdasarkan kehendak yang ada pada hatinya, seperti mengenai pengharaman arak, ayat mengenai hijab, dan beberapa ayat Al-Qur'an lainnya.

Rasulullah SAW seringkali menceritakan kepada para sahabatnya mengenai perjalannya mi'raj menghadap Allah SWT. Beliau SAW sering pula menceritakan bagaimana keadaan surga yang dijanjikan Allah SWT kepada sahabat-sahabatnya. Suatu hari ketika Rasulullah SAW dimi'rajkan menghadap Allah SWT malaikat Jibril AS memperlihatkan kepada Beliau SAW taman-taman surga. Rasulullah SAW melihat ada sekumpulan bidadari yang sedang bercengkrama. Ada seorang bidadari yang begitu berbeda dari yang lainnya. Bidadari itu menyendiri dan tampak sangat pemalu. Rasulullah SAW bertanya kepada Jibril AS, "wahai Jibril AS bidadari siapakah itu"?. Malaikat Jibril AS menjawab, "Bidadari itu adalah diperuntukkan bagi sahabatmu Umar r.a.". Pernah suatu hari ia membayangkan tentang surga yang engkau ceritakan keindahannya. Ia menginginkan untuknya seorang bidadari yang berbeda dari bidadari yang lainnya. Bidadari yang diinginkannya itu berkulit hitam manis, dahinya tinggi, bagian atas matanya berwarna merah, dan bagian bawah matanya berwarna biru serta memiliki sifat yang sangat pemalu. Karena sahabat-mu itu selalu memenuhi kehendak Allah SWT maka saat itu juga Allah SWT menjadikan seorang bidadari untuknya sesuai dengan apa yang dikehendaki hatinya".

Thursday, August 5, 2010

KISAH TELADAN-ALLAH S.W.T. MENOLAK 1 DOA DARI 3 DOA RASULULLAH S.A.W

'Amir bin Said dari bapanya berkata bahwa : "Satu hari Rasulullah S.A.W telah datang dari daerah berbukit. Apabila Rasulullah S.A.W sampai di masjid Bani Mu'awiyah lalu beliau masuk ke dalam masjid dan menunaikan solat dua rakaat. Maka kami pun turut solat bersama dengan Rasulullah S.A.W.

Kemudian Rasulullah S.A.W berdoa dengan doa yang agak panjang kepada Allah S.W.T :

Setelah selesai beliau berdoa maka Rasulullah S.A.W pun berpaling kepada kami lalu bersabda yang bermaksud : "Aku telah bermohon kepada Allah S.W.T tiga perkara, dalam tiga perkara itu cuma dia memperkenankan dua perkara saja dan satu lagi ditolak.

1. Aku telah bermohon kepada Allah S.W.T supaya ia tidak membinasakan umatku dengan musim susah yang berpanjangan. Permohonanku ini diperkenankan oleh Allah S.W.T.

2. Aku telah bermohon kepada Allah S.W.T supaya umatku ini jangan dibinasakan dengan bencana tenggelam (seperti banjir besar yang telah melanda umat Nabi Nuh s.a). Permohonanku ini telah diperkenankan oleh Allah S.W.T.

3. Aku telah bermohon kepada Allah S.W.T supaya umatku tidak dibinasakan kerana pergaduhan sesama mereka (peperangan, pergaduhan antara sesama Islam). Tetapi permohonanku telah tidak diperkenankan (telah ditolak).


Apa yang kita lihat hari ini ialah negara-negara Islam sendiri bergaduh antara satu sama lain, hari ini orang Islam bergaduh sesama sendiri, orang kafir menepuk tangan dari belakang, apakah ini cantik kita melihatnya ?

Wednesday, August 4, 2010

KISAH TELADAN - Permohonan si Miskin dan si Kaya

Nabi Musa AS memiliki ummat yang jumlahnya sangat banyak dan umur mereka panjang-panjang. Mereka ada yang kaya danjuga ada yang miskin. Suatu hari ada seorang yang miskin datang menghadap Nabi Musa AS. Ia begitu miskinnya pakaiannya compang-camping dan sangat lusuh berdebu.

Si miskin itu kemudian berkata kepada Baginda Musa AS, "Ya Nabiullah, Kalamullah, tolong sampaikan kepada Allah SWT permohonanku ini agar Allah SWT menjadikan aku orang yang kaya. Nabi Musa AS tersenyum dan berkata kepada orang itu, "saudaraku, banyak-banyaklah kamu bersyukur kepada Allah SWT.

Si miskin itu agak terkejut dan kesal, lalu ia berkata, Bagaimana aku mau banyak bersyukur, aku makan pun jarang, dan pakaian yang aku gunakan pun hanya satu lembar ini saja"!. Akhirnya si miskin itu pulang tanpa mendapatkan apa yang diinginkannya. Beberapa waktu kemudian seorang kaya datang menghadap Nabi Musa AS. Orang tersebut bersih badannya juga rapi pakaiannya. Ia berkata kepada Nabi Musa AS, "Wahai Nabiullah, tolong sampaikan kepada Allah SWT permohonanku ini agar dijadikannya aku ini seorang yang miskin, terkadang aku merasa terganggu dengan hartaku itu.

Nabi Musa AS pun tersenyum, lalu ia berkata, "wahai saudaraku, janganlah kamu bersyukur kepada Allah SWT. Ya Nabiullah, bagaimana aku tidak bersyukur kepada Alah SWT?. Allah SWT telah memberiku mata yang dengannya aku dapat melihat. Telinga yang dengannya aku dapat mendengar. Allah SWT telah memberiku tangan yang dengannya aku dapat bekerja dan telah memberiku kaki yang dengannya aku dapat berjalan, bagaimana mungkin aku tidak mensyukurinya", jawab si kaya itu. Akhirnya si kaya itu pun pulang ke rumahnya. Kemudian terjadi adalah si kaya itu semakin Allah SWT tambah kekayaannya karena ia selalu bersyukur. Dan si miskin menjadi bertambah miskin. Allah SWT mengambil semua kenikmatan-Nya sehingga si miskin itu tidak memiliki selembar pakaianpun yang melekat di tubuhnya. Ini semua karena ia tidak mau bersyukur kepada Allah SWT.

Thursday, July 29, 2010

Pengembaraan di Teluk Senangin, Lumut Perak







Assalamulaikum,
inilah sebahagaian daripada gambar yang boleh saya kongsikan kepada pengembara blog saya semua. harap anda semua menyukainya. terima kasih, salam....

Tuesday, July 27, 2010

Diari kehidupan 54

Bismillahirahmanirahim
28 07 2010 ( Selasa)

Assalamualaikum wahai pengembara blog saya? sudah lama saya tak masukkan entry yang terbaru di sini. sebenarnya sepanjang ketiadaan maklumat terbaru ini, saya telah mengikuti beberapa aktiviti sehingga tiada tiada semangat untuk melakarnya dalam blog saya ini.

aktiviti pertama saya ialah pada hari jumaat hingga ahad minggu lalu iaitu baru-baru ni saya telah pergi ke Teluk Senangin Lumit Perak untuk seminar bagi kursus program saya. bukan saya seorangtapi ramai lagi yang pergi mengikut semester...

kemudian hari isnin pula, saya dan kawan-kawan yang lain pergi berkelah di Sg Samak yang terletak tidak jauhdari kolej kediaman saya. kerana keletihan, maka inilah jadinya. namun mungkin tak ada yang tertunggu-tunggu bukan? Insya Allah, semester ni adalah sem akhir saya di sini sebelum menjejak ke bangku sekolah.

hmmm, rasanya itu sahaja yang boleh saya kongsikan buat anda semua. tentang gambar-gambar saya yang diambil sepanjang aktiviti sem ni, saya akan postkan kemudian.Insya Allah. baiklah, sampai di sini saja pertemuan kita buat anda dan diri sendiri. salam...Hanako

Tuesday, July 20, 2010

Kata-kata Renungan

hiduplah sebelum anda dihidupkan,
belajarlah sebelum anda dibelajarkan,
senyumlah sebelum anda disenyumkan,
tolonglah sebelum anda ditolongkan,
fikirlah sebelum anda difikirkan,
bacalah sebelum anda dibacakan,
sembahyanglah sebelum anda disembahyangkan,
berbaktikan sebelum anda dibaktikan,
matilah sebelum anda dimatikan...

Amalkanlah kisah ini dalam kehidupan seharian kita..Insya Allah, bahagia hidup dunia dan akhirat....

Thursday, July 15, 2010

LORONG PENGEMBARAAN

Untuk apa nak dikata
Jika lorong itu sudah pun ada di depan
Meliuk perit dalam belukar rimba
Dan gurun pasir yang penuh pencerobah.

Terkadang sayap bertanya
Kemanakah arah tujuan ini
Lorong seorang pengembara yang tiada bertapi
Pada hukum alam yang bengis
Yang hanya tahu mengaut kemanisan
gejolak dada jiwa pirma

Kalau ada manis dan hempedu yang mengitari
Kitaran jalan padang pasir dan hutan rimba
Jauh dari pencarobah. cubalah engkau memahaminya
bahawasahnya hidupmu adalah
hidup seorang pejuang kemerdekaan.


S.hana Ak
090807
5.49 pm
Kolej harun Aminurrashid ( 1-2-4 )

Monday, July 12, 2010

KISAH TELADAN - Batu-batu yang aneh

Dalam sebuah hadis menceritakan, pada zaman dahulu ada seorang lelaki wukuf di Arafah. Dia berhenti di lapangan luas itu. Pada waktu itu orang sedang melakukan ibadat haji. Wukuf di Arafah adalah rukun haji yang sangat penting. Bahkan wukuf di Arafah itu disebut sebagai haji yang sebenarnya kerana apabila seorang itu berwukuf di padang Arafah dianggap hajinya telah sempurna walaupun yang lainnya tidak sempat dilakukan. Sabda Rasulullah mengatakan :

· "Alhajju Arafat" (Haji itu wukuf di Arafah)

Rupanya lelaki itu tadi masih belum mengenali Islam dengan lebih mendalam. Masih dalam istilah 'muallaf'. Semasa dia berada di situ, dia telah mengambil tujuh biji batu lalu berkata pada batu itu :

· "Hai batu-batu, saksikanlah olehmu bahawa aku bersumpah bahawa tidak ada tuhan melainkan Allah dan Muhammad itu pesuruh Allah."

Setelah dia berkata begitu dia pun tertidur di situ. Dia meletakkan ketujuh-tujuh batu itu di bawah kepalanya. Tidak lama kemudian dia bermimpi seolah-olah telah datang kiamat. Dalam mimpi itu jyga dia telah diperiksa segala dosa-dosa dan pahalanya oleh Tuhan. Setelah selesai pemeriksaan itu ternyata dia harus masuk ke dalam neraka. Maka dia pun pergi ke neraka dan hendak memasuki salah satu daripada pintu-pintunya. Tiba-tiba seketika batu kecil yang dikumpulnya tadi datang dekat pintu neraka tersebut. Tetapi mereka tidak sanggup rupanya. Malaikat azab telah berada di situ. Semua malaikat itu menolaknya masuk ke pintu neraka tersebut. Tapi sanggup rupanya. Kemudian dia pun pergi ke pintu lain. Para malaikat itu tetap berusaha hendak memasukkannya ke dalam neraka tapi tidak berjaya kerana batu mengikut ke mana sahaja dia pergi.

Akhirnya habislah ketujuh pintu neraka didatanginya. Para malaikat yang bertindak akan menyiksa orang-orang yang masuk neraka berusaha sekuat tenaga untuk menolak lelaki itu dalam neraka tetapi tidak berjaya. Sampai di pintu neraka nombor tujuh, neraka itu tidak mahu menerimanya kerana ada batu yang mengikutinya. Ketujuh-tujuh batu itu seolah-olah membentengi lelaki itu daripada memasuki neraka. Kemudian dia naik ke Arasy di langit yang ketujuh. Di situlah Allah berfirman yang bermaksud :

· "Wahai hambaku, aku telah menyaksikan batu-batu yang engkau kumpulkan di padang Arafah. Aku tidak akan menyia-nyiakan hakmu. Bagaimana aku akan menyia-nyiakan hakmu sedangkan aku telah menyaksikan bunyi 'syahadat' yang engkau ucapkan itu. Sekarang masuklah engkau ke dalam syurga."

Sebaik sahaja dia menghampiri pintu syurga itu, tiba-tiba pintu syurga itupun terbuka lebar. Rupanya kunci syurga itu adalah kalimat syahadat yang diucapkannya dahulu.

Monday, July 5, 2010

INIKAH MERDEKA

Sekian lama kisah hitam dipinggirkan
Deritalara dari pucuk penjajahan
Lalu negara bangkit dari kemusnahan
Menghakis lamunan yang panjang
Menuju ke arah pembangunan.
Dan hari ini negara sudah buktikannya
Yang dulunya mundur, bangkit menegakkan sayap kemajuan


Tapi, merdekakah rakyatnya!
Sedang anak muda khayal dengan nafsu nafsi sendiri
Sedang generasi hari ini
Leka bertuankan orang barat
Malah tidak tahu erti malu bila bernegara dengan mereka
Yang katanya lebih hebat, Lebih maju,
Yang katanya lebih intelek, Lebih pangkat
Sehingga budaya dan negara sendiri dilupakan.


Inikah yang dinamakan merdeka.
Merdeka yang bebas
Merdeka yang aman
Merdeka yang telus
Inikah...inikah dia merdeka.
Sedang mereka sebenarnya jahil
Bahawa hidup masih terrantai
Dengan penjajahan sendiri. Penjajahan syaitan..
Nafsu nafsi masih berkumandang
Meliuk dalam jasad dan fikiran.


Wahai saudara-saudaraku
Dengarkan kata-kataku ini
Kata-kata seorang fakir miskin
Buat saudara-saudaraku yang tahu berfikir
Marilah, marilah
Kita cari jalan kebenaran
Kita bina erti kemerdekaan sebenar.


S. Hana Ak
220807
4.27 pm ( Rabu )
Khar...

Wednesday, June 30, 2010

Hidup Mereka Tak Berbudi

Mereka yang tak berbudi bahasa
Tidak akan mendapat apa-apa
Melainkan kata-kata keji yang didapatnya
Dari orang sekeliling
Ibarat pokok kayu yang mati dan
Hanya sesuai dijadikan kayu api.

Tidak akan ada seorang bergelar teman
Ataupun sahabat yang kekal bersamanya
Kerana kebosanan dan ketakutan
melingkari jiwa mereka
dengan sifatnya yang selalu ego
Dan khayal dalam dirinya sendiri.

Mereka yang tak berbudi
Tak akan aman hidupnya
Kerana lidah dan mata manusia di sekeliling
Senantiasa mengiringi arah hidupnya
Memerhatikan sikap keangkuhanya
Kemudian mengetawakannya dalam diam.

Lalu berjuanglah mereka sendirian
Seperti seorang pelarian
Yang hidup di tengah-tengah kota
Porak peranda.

Nukilan : S.hana AK
Kg. kipaku
3.10pm – 4.16pm
5 April 2007

Monday, June 28, 2010

NAMA-NAMA SYURGA DAN NERAKA

Tingkatan dan nama-nama syurga ialah :-
1. Syurga Firdaus
2. Syurga 'Adn
3. Syurga Na'iim
4. Syurga Na'wa
5. Syurga Darussalaam
6. Syurga Daarul Muaqaamah
7. Syurga Al-Muqqamul Amin
8. Syurga Khuldi

Sedangkan tingkatan dan nama-nama neraka adalah :-
1. Neraka Jahannam
2. Neraka Jahiim
3. Neraka Hawiyah
4. Neraka Wail
5. Neraka Sa'iir
6. Neraka Ladhaa
7. Neraka Saqar
8. Neraka Hutomah

Thursday, June 24, 2010

Kisah Teladan - KISAH PERLAWANAN ANTARA SEORANG LELAKI DAN IBLIS

Suami isteri itu hidup tenteram mula-mula. Meskipun melarat, mereka taat kepada perintah Tuhan. Segala yang dilarang Allah dihindari, dan ibadah mereka tekun sekali. Si Suami adalah seorang yang alim yang taqwa dan tawakkal. Tetapi sudah beberapa lama isterinya mengeluh terhadap kemiskinan yang tiada habis-habisnya itu. Ia memaksa suaminya agar mencari jalan keluar. Ia membayangkan alangkah senangnya hidup jika segala-galanya serba cukup.

Pada suatu hari, lelaki yang alim itu berangkat ke ibu kota, mahu mencari pekerjaan. Di tengah perjalanan is melihat sebatang pohon besar yang tengah dikerumuni orang. Is mendekat. Ternyata orang-orang itu sedang memuja-muja pohon yang konon keramat dan sakti itu. Banyak juga kaum wanita dan pedagang-pedagang yang meminta-minta agar suami mereka setia atau dagangnya laris.


"Ini syirik," fikir lelaki yang alim tadi. "Ini harus dibanteras habis. Masyarakat tidak boleh dibiarkan menyembah serta meminta selain Allah." Maka pulanglah dia terburu. Isterinya heran, mengapa secepat itu suaminya kembali. Lebih heran lagi waktu dilihatnya si suami mengambil sebilah kapak yang diasahnya tajam. Lantas lelaki alim tadi bergegas keluar. Isterinya bertanya tetapi ia tidak menjawab. Segera dinaiki keldainya dan dipacu cepat-cepat ke pohon itu. Sebelum sampai di tempat pohon itu berdiri, tiba-tiba melompat sesusuk tubuh tinggi besar dan hitam. Dia adalah iblis yang menyerupai sebagi manusia.

"Hai, mahu ke mana kamu?" tanya si iblis.

Orang alim tersebut menjawab, "Saya mahu menuju ke pohon yang disembah-sembah orang bagaikan menyembah Allah. Saya sudah berjanji kepada Allah akan menebang roboh pohon syirik itu."

"Kamu tidak ada apa-apa hubungan dengan pohon itu. Yang penting kamu tidak ikut-ikutan syirik seperti mereka. Sudah pulang saja."

"Tidak boleh, kemungkaran mesti dibanteras," jawab si alim bersikap tegas.

"Berhenti, jangan teruskan!" bentak iblis marah.


"Akan saya teruskan!"

Kerana masing-masing tegas pada pendirian, akhirnya terjadilah perkelahian antara orang alim tadi dengan iblis. Kalau melihat perbezaan badannya, seharusnya orang alim itu dengan mudah boleh dibinasakan. Namun ternyata iblis menyerah kalah, meminta-minta ampun. Kemudian dengan berdiri menahan kesakita dia berkata, "Tuan, maafkanlah kekasaran saya. Saya tak akan berani lagi mengganggu tuan. Sekarang pulanglah. Saya berjanji, setiap pagi, apabila Tuan selesai menunaikan sembahyang Subuh, di bawah tikar sembahyang Tuan saya sediakan wang emas empat dinar. Pulang saja berburu, jangan teruskan niat Tuan itu dulu,"


Mendengar janji iblis dengan wang emas empat dinar itu, lunturlah kekerasan tekad si alim tadi. Ia teringatkan isterinya yang hidup berkecukupan. Ia teringat akan saban hari rungutan isterinya. Setiap pagi empat dinar, dalam sebulan saja dia sudah boleh menjadi orang kaya. Mengingatkan desakan-desakan isterinya itu maka pulanglah dia. Patah niatnya semula hendak membanteras kemungkaran.

Demikianlah, semnejak pagi itu isterinya tidak pernah marah lagi. Hari pertama, ketika si alim selesai sembahyang, dibukanya tikar sembahyangnya. Betul di situ tergolek empat benda berkilat, empat dinar wang emas. Dia meloncat riang, isterinya gembira. Begitu juga hari yang kedua. Empat dinar emas. Ketika pada hari yang ketiga, matahari mulai terbit dan dia membuka tikar sembahyang, masih didapatinya wang itu. Tapi pada hari keempat dia mulai kecewa. Di bawah tikar sembahyangnya tidak ada apa-apa lagi keculai tikar pandan yang rapuh. Isterinya mulai marah kerana wang yang kelmarin sudah dihabiskan sama sekali.


Si alim dengan lesu menjawab, "Jangan khuatir, esok barangkali kita bakal dapat lapan dinar sekaligus."

Keesokkan harinya, harap-harap cemas suami-isteri itu bangun pagi-pagi. Selesai sembahyang dibuka tikar sejadahnya kosong.

"Kurang ajar. Penipu," teriak si isteri. "Ambil kapak, tebanglah pohon itu."

"Ya, memang dia telah menipuku. Akan aku habiskan pohon itu semuanya hingga ke ranting dan daun-daunnya," sahut si alim itu.

Maka segera ia mengeluarkan keldainya. Sambil membawa kapak yang tajam dia memacu keldainya menuju ke arah pohon yang syirik itu. Di tengah jalan iblis yang berbadan tinggi besar tersebut sudah menghalang. Katanya menyorot tajam, "Mahu ke mana kamu?" herdiknya menggegar.


"Mahu menebang pohon," jawab si alim dengan gagah berani.

"Berhenti, jangan lanjutkan."

"Bagaimanapun juga tidak boleh, sebelum pohon itu tumbang."

Maka terjadilah kembali perkelahian yang hebat. Tetapi kali ini bukan iblis yang kalah, tapi si alim yang terkulai. Dalam kesakitan, si alim tadi bertanya penuh heran, "Dengan kekuatan apa engkau dapat mengalahkan saya, padahal dulu engkau tidak berdaya sama sekali?"

Iblis itu dengan angkuh menjawab, "Tentu saja engkau dahulu boleh menang, kerana waktu itu engkau keluar rumah untuk Allah, demi Allah. Andaikata kukumpulkan seluruh belantaraku menyerangmu sekalipun, aku takkan mampu mengalahkanmu. Sekarang kamu keluar dari rumah hanya kerana tidak ada wang di bawah tikar sejadahmu. Maka biarpun kau keluarkan seluruh kebolehanmu, tidak mungkin kamu mampun menjatuhkan aku. Pulang saja. Kalau tidak, kupatahkan nanti batang lehermu."


Mendengar penjelasan iblis ini si alim tadi termangu-mangu. Ia merasa bersalah, dan niatnya memang sudah tidak ikhlas kerana Allah lagi. Dengan terhuyung-hayang ia pulang ke rumahnya. Dibatalkan niat semula untuk menebang pohon itu. Ia sedar bahwa perjuangannya yang sekarang adalah tanpa keikhlasan kerana Allah, dan ia sedar perjuangan yang semacam itu tidak akan menghasilkan apa-apa selain dari kesiaan yang berlanjutan . Sebab tujuannya adalah kerana harta benda, mengatasi keutamaan Allah dan agama. Bukankah bererti ia menyalahgunakan agama untuk kepentingan hawa nafsu semata-mata ?


"Barangsiapa di antaramu melihat sesuatu kemungkaran, hendaklah (berusaha) memperbaikinya dengan tangannya (kekuasaan), bila tidak mungkin hendaklah berusaha memperbaikinya dengan lidahnya (nasihat), bila tidak mungkin pula, hendaklah mengingkari dengan hatinya (tinggalkan). Itulah selemah-lemah iman."

Sunday, June 20, 2010

Perkelahan di Sungai Samak Tanjung Malim, Perak

Wanita-wanita Idaman Malaya


Jejaka Sungai Samak


Tiga Jejaka Idaman Malaya


Aktiviti pertama sebelum program mandi manda


Wajah-wajah peserta jelajah sungai Samak 2010

Assalamualaikum wahai pengembara blog saya? semalam 19 hb Jun 2010, saya dan kawan-kawan sekerja saya yang lain meneruskan kehidupan di dunia ini dengan berkunjung ke sungai Samak yang terletak tidak jauh dari kolej kami. inilah kali pertama saya pergi dan saya sungguh teruja apabila melihat air sungainya yang mengalir dengan tenang. kami bertolak pada pukul 11 pagi dengan motosikal dan sampai di sana setengah jam kemudian. mencari tempat yang sesuai untuk melakukan kerja-kerja memanggang. sungguh seronok sekali. masa mereka masak tu, saya pula mandi manda di sungai. lepas makan apalagi kami mandi lah semua. siap mengambil gambar lagi dan apa yang anda semua lihat di atas itu adalah gambarnya. perkelahan kami berakhir pada pukul 3. kemudian pukul 5 pula saya dan rakan serumah saya pergi ke pasar malam. hmm, salam....Hanako

Wednesday, June 16, 2010

Kisah Teladan - ANTARA SABAR DAN MENGELUH

Pada zaman dahulu ada seorang yang bernama Abul Hassan yang pergi haji di Baitul Haram. Diwaktu tawaf tiba-tiba ia melihat seorang wanita yang bersinar dan berseri wajahnya.

"Demi Allah, belum pernah aku melihat wajah secantik dan secerah wanita itu,tidak lain kerana itu pasti kerana tidak pernah risau dan bersedih hati."

Tiba-tiba wanita itu mendengar ucapan Abul Hassan lalu ia bertanya, "Apakah katamu hai saudaraku ? Demi Allah aku tetap terbelenggu oleh perasaan dukacita dan luka hati kerana risau, dan seorang pun yang menyekutuinya aku dalam hal ini."


Abu Hassan bertanya, "Bagaimana hal yang merisaukanmu ?"

Wanita itu menjawab, "Pada suatu hari ketika suamiku sedang menyembelih kambing korban, dan pada aku mempunyai dua orang anak yang sudah boleh bermain dan yang satu masih menyusu, dan ketika aku bangun untuk membuat makanan, tiba-tiba anakku yang agak besar berkata pada adiknya, "Hai adikku, sukakah aku tunjukkan padamu bagaimana ayah menyembelih kambing ?"

Jawab adiknya, "Baiklah kalau begitu ?"

Lalu disuruh adiknya baring dan disembelihkannya leher adiknya itu. Kemudian dia merasa ketakutan setelah melihat darah memancut keluar dan lari ke bukit yang mana di sana ia dimakan oleh serigala, lalu ayahnya pergi mencari anaknya itu sehingga mati kehausan dan ketika aku letakkan bayiku untuk keluar mencari suamiku, tiba-tiba bayiku merangkak menuju ke periuk yang berisi air panas, ditariknya periuk tersebut dan tumpahlah air panas terkena ke badannya habis melecur kulit badannya. Berita ini terdengar kepada anakku yang telah berkahwin dan tinggal di daerah lain, maka ia jatuh pengsan hingga sampai menuju ajalnya. Dan kini aku tinggal sebatang kara di antara mereka semua."


Lalu Abul Hassan bertanya, "Bagaimanakah kesabaranmu menghadapi semua musibah yang sangat hebat itu ?"

Wanita itu menjawab, "Tiada seorang pun yang dapat membedakan antara sabar dengan mengeluh melainkan ia menemukan di antara keduanya ada jalan yang berbeda. Adapun sabar dengan memperbaiki yang lahir, maka hal itu baik dan terpuji akibatnya. Dan adapun mengeluh, maka orangnya tidak mendapat ganti yakni sia-sia belaka."

Demikianlah cerita di atas, satu cerita yang dapat dijadikan tauladan di mana kesabaran sangat digalakkan oleh agama dan harus dimiliki oleh setiap orang yang mengaku beriman kepada Allah dalam setiap terkena musibah dan dugaan dari Allah. Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda dalam firman Allah dalam sebuah hadith Qudsi,:

" Tidak ada balasan bagi hamba-Ku yang Mukmin, jika Aku ambil keksaihnya dari ahli dunia kemudian ia sabar, melainkan syurga baginya."


Begitu juga mengeluh. Perbuatan ini sangat dikutuk oleh agama dan hukumnya haram. Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda,:

" Tiga macam daripada tanda kekafiran terhadap Allah, merobek baju, mengeluh dan menghina nasab orang."

Dan sabdanya pula, " Mengeluh itu termasuk kebiasaan Jahiliyyah, dan orang yang mengeluh, jika ia mati sebelum taubat, maka Allah akan memotongnya bagi pakaian dari wap api neraka." (Riwayat oleh Imam Majah)

Semoga kita dijadikan sebagai hamba Tuhan yang sabar dalam menghadapi segala musibah.

Friday, June 11, 2010

Diari kehidupan 53

Bismillahirrahmanirahim
11 Jun 2010 (Jumaat)

Assalamualaikum
apa khabar anda semua? masih setia mengembara di villa maya saya? blog yang biasa-biasa sahaja. tapi ada juga luar biasanya. bak kata Pahrol Mohamad Juoi dalam bukunya 'Nota Hati Seorang lelaki' carilah sesuatu yang luar biasa di sebalik buku yang kelihatan biasa-biasa ini! jadi untuk anda yang mengembara di blos saya, carilah sesuatu yang 'luar biasa' di sebalik untaian-untaian kisah teladan, kata-kata mutiara, kata-kata Hikmah, puisi, lagu, Diari kehidupan dan bicara kesepian dalam blog saya yang kelihatan biasa-biasa ini! selamat membaca.

ummm, nak tahu kisah saya hari ini? boleh saja bah. biasalah kan ini kan diari saya. hentam sajalah!!! diari kehidupan seorang perantau dan musafir di muka bumi yang sudah tidak indah lagi ini. pagi tadi saya masuk kerja pukul 8.45 kerana kerja hari ini mula pukul 9 pagi. pagi-pagi yang memang selalu biasa-biasa saja.

semantara menunggu kedatangan kawan-kawan yang lain saya dan dua lagi sahabat saya duduk-duduk sebentar sebelum menghilangkan diri dari pejabat itu. bukan hilang begitu saja tapi hilangkan diri untuk buat kerja di atas penginapan yang mempunyai 9 tingkat itu.

bila kawan-kawan datang kami pun buat kerjalah sampai pukul 12 suku. lepas sembahyang zohor kami pergi pekan. hai inilah kisah yang terlalu rumit untuk diluahkan dan boleh dimasukan dalam books of record. nak tahu ceritanya. kalau tak mahu tahu saya kasi cerita saja. ikut suka hati sayalah kan. inikan diari hiudp saya.

begini, lepas sembahyang zohor tu kami pergi pekan lah sebab masuk kerja balik jam tiga. sebelum tu saya dengan dua kawan saya dah bicang nak beritahu seorang kawan kami bahawa kamipergi pekan. berapa kali kami telefon dia tak angkat juga. kecewa jugalah masa tu. telefon lagi seorang kawan juga kami menemui kehampaan belaka. lalu berbekalkan kekecewaan kami bertiga pergi ke pekan dengan bas sampai jam 2.45 kami balik.

hmm, masa balik ni ada masalah juga. bas tak da. kereta pun tak ada. dengan semangat yang berkobar-kobar kami terpaksa berjalan kaki dari pekan sampai ke kolej. dalam hati dah tahu dah mesti kami akan dicari oleh majikan. biasalah hidup sebagai pekerja. dan anggapan kami memang betul apabila kami menerima panggilan telefon dari pejabat menyatakan big boss marah sebab kami tak muncul-muncul juga di pejabat padahal jam sudah menunjukkan pukul tiga.

' alaa, apa susah, kita jawab sajalah yang kita pergi pekan.' ini kata-kata kawan saya. masa ni kami tengah bertarung dengan jalan raya dan kereta-kereta di atasnya.penat!, hmm mungkin penat dan letih kot? sampai kata pejabat masuk depan keluar pintu belakang ( sengaja tunjukkan muka selamba. pekerja yang tak patut dicontohi kot. kepada orang lain.) dan terus pergi blok tiga tag pintu.

saya dah agak dah muka kami yang kemerahan macam mat salleh ni mesti mendapat simpati dari kengkawan kami yang lain. sebenarnya kami dah sediakan makanan untuk mereka. ya tak lain tak bukan pisang goreng. sebelum buat kerja kami makan dulu. bercerita tentang pengalaman bertarung dengan jalan raya bersaksikan kereta-kereta yang berada di atasnya. diaorang tunjukkan muka kasihantapi dengan selambanya saya tunjukkan muka tak kesian. siap nak pinjamkan basikal dan motor lagi. tapi dengan sopannya kami menolak perlawaan mereka. yelah, manalah kami reti bawak motor. kalau basikal tu bolehlah juga tapi tau-tau sajalah kan.

tapi tak apalah, yang penting kami dah dapat apa yang kami nak ambil kat pekan tu. hmm lepas kerja tu kami pun turun. itulah serba sedikit pengalaman saya. apakah ini adalah pertama dan terakhir buat saya? saya tak tahu dan tak akan tahu selamaanya.uhh, panjang juga diari saya kali ini ya? tak apalah, saya sudahi diari saya dengan lafaz salam kepada diri dan anda semua. salam....Hanako