Thursday, June 22, 2017

Bicara Sekeping Hati


Bismillahirahmanirrahim

Apa khabar sahabat semua? Moga kita semua sentiasa dalam rahmat-Nya. Insya Allah, aminn. Sahabat, tidak lama lagi raya akan menziarahi kita. Yang berkerja akan balik kampung, bertemu dengan keluarga. Ya menunggu pula pasti teruja untuk menerima kepulangan keluarga tersayang. Saya? Ya siapa yang tak teruja sahabat sekalian. Tahun ini, 29 Jun 2017 abang saya akan kahwin jadi kami sekeluarga akan balik kampung. Sekarang ini tengah menunggu detik 26 Jun 2017, kerana keluarga saya yang ada di semenanjung akan balik bersama-sama di tanah kelahiran. Saya pun tidak terkecuali. Moga Allah SWT permudahkan perjalanan kami, Insya Allah, aminn.

Sahabat, Saya doakan agar kalian baik-baik sahaja, bahagia bertemu keluarga. Hati-hati balik kampung. Berhati-hati di jalan raya. Kita tidak tahu ajal kita tapi ajal pasti akan menjemput kita suatu masa nanti yang kita sendiri tidak mengetahuinya. Jadi, jangan lupa berdoa sebelum pulang ya.

Baiklah sampai di sini sahaja, Moga berjumpa lagi di lain waktu sahabat semua...salam, 

Novel Igauan






Bismillahirahmanirrahim

Naahhh, akhirnya setelah bertahun - tahun mencari, maka baru sekarang saya berjaya mendapatkan dua novel ini. Rasa teruja yang amat sangat. Moga novel ini memberi manfaat kepada saya. Insya Allah, aminn.  Saya beli novel-novel ini semasa balik kampung dua minggu yang lalu. Di dalam pasar buku ini dijual bersama buku-buku lain. Mengingatkan ini adalah hari yang mungkin hari pertama dan terakhir saya melihat buku ini maka saya membelinya walau berada dalam kegawatan ekonomi masa itu. "Tutup mata sajalah" bak kata sahabat saya selalu. Alhamdulillah, saya berjaya mendapatkannya Ya Allah. Ya Allah moga buku ini ada kebaikannya untuk saya. Engkau sempurnakanlah ya Rabb. Insya Allah, aminn

Saturday, June 17, 2017

Diksi Cinta Kepada Desa



Bismillahirahmanirrahim

Aku kembali menganyam impian di sebuah desa kecil yang permai, masih kaya dengan flora dan faunanya. Memugar cinta lewat dinihari hinggalah langit kirmizi berubah kelam dan bulan pun mulai jaga bersama sinaran berjuta-juta mutiara alam di balik sana. Saat pawana membisikkan aura kasihnya, aku menyelimuti diriku dengan cinta hakiki yang maha dalam pada Dia Yang Maha kaya.

Seiring waktu berdetak dan dunia mulai terang seusai bahana bahang sang suria, aku kembali patrikan diri dengan persekitaran lantas menyatu dalam dua makna terhebat iaitu cinta dan penghayatan bersama seribu mimpi yang bersemadi di relung jiwa paling indah. Saat aku terjaga dari tiduran aku cuma berharap agar impianku ini menjadi realiti bukan dongengan semata.

Teman, aku selalu berharap dan bermohon agar impianku untuk melihat kedamaian dan keindahan desaku ini kekal selamanya dan tidak akan tercemar oleh tangan-tangan raksasa yang rakus membantai alam. Pernah juga kekhuatiranku terakam jelas di wajah saat membayangkan bahawa bagaimana andai suatu masa nanti semua keindahan ini akan sirna dan mungkin akan hilang terus dari kaca mata generasi berikutnya. Jika itu terjadi, maka akulah insan terpilih yang paling malang di bumi merdeka ini.

Teman, andai takdir memungkinkan kita untuk tidak bersama dalam mencipta impian, maka bantulah aku untuk bersama-sama berjuang mencintainya lantas menjadikannya nyata bukan fantasi belaka. Seiring peredaran zaman, maka ku mohon moga kau dan aku terus tabah menggapai mimpi dan memugar impian agar apa yang kita mahukan akan dimakbulkan-Nya. Insya Allah, aminn

S. Hana AK
4 Jun 2017
Johor Bahru