? ??????????????????? ????Easy Install Instructions:???1. Copy the Code??2. Log in to your Blogger account
and go to "Manage Layout" from the Blogger Dashboard??3. Click on the "Edit HTML" tab.??4. Delete the code already in the "Edit Template" box and paste the new code in.??5. Click "S BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS ?

Tuesday, September 16, 2014

Cerita Di Balik Potret 5


Bismillahirahmanirrahim

Gunung Kinabalu
Simbol kemegahan dan lambang perpaduan penduduk tanah kelahiranku, negeri Sabah yang terkenal dengan jolokan 'Negeri Di Bawah Bayu'. Tempat bersemayan roh-roh orang yang sudah meninggal dunia seperti kepercayaan nenek moyang dahulu kala.

Memandangnya seakan halwa telingaku mendengar sebuah lagu yang menceritakan segalanya. 

Tinggi tinggi Gunung Kinabalu
tinggi lagi sayang sama kamu
biru-biru hujung Kinabalu
tengok dari jauh hati saya rindu.

Kinabalu letak di Kundasang
banyak sayur bulih pilih-pilih
apa guna pergi luar negeri
naik Kinabalu hati saya rindu.

sumandak sumandak pun ramai menunggu 
menari-nari lenggang sumayau

sekali melihat melepak kulitnya

saya jatuh cinta.

saya sayang sayang kinabalu
kaamatan pesta bulan lima
sayang sayang kita pergi tamu jalan tamparuli
hati saya rindu.

Hmmm, Ia mengingatkan saya tentang impian dan harapan saya. Semoga ianya akan menjadi kenyataan kelak. Insya Allah. Aaminn.
Masih terbayang saat melihatnya suatu ketika dulu.Ia menghadirkan satu perasaan halus di tubir hati ini hinggakan hati berasa sebak.Subhanallah.

Moga mata ini dapat menikmati keindahannya lagi di tahun hadapan bersama orang-orang yang tersayang. Insya Allah. Aaminn.


Sungguh, saya berasa rindu dengan sekolah ini. Rindu dengan segala memori suatu waktu dulu saat bergelar 'budak sekolah' yang mana di sinilah tempat kenangan-kenangan itu tumbuh dan membesar yang akhirnya merealisasikan impian yang sekian lama tersimpan di dalam diri ini.Apa yang ingin kuluahkan lagi? sebenarnya banyak, memang banyak tapi cukuplah saya luahkannya melalui kata-kata mutiara yang terucap di hati ini:

"Jika kita mencintai ilmu, ilmu akan mencintai kita. Tapi jika kita tidak mencintai ilmu, ilmu juga tidak akan pernah mencintai kita. Begitu juga, jika kita membaca walau sebaris ayat, ilmu akan menjadi milik kita. Tapi jika kita langsung tidak membaca, mana mungkin ilmu itu kita miliki. Ilmu pengetahuan tidak akan hadir jika kita sendiri tidak menghadirkannya."

Ya itu untuk ilmu, bagaimana pula yang lain? hmmm, mari saya bawa kalian untuk menelusuri kata-kata ini yang mana semuanya boleh didapati di sini 'sekolah':

" Belajarlah dengan kehidupan, sebelum kehidupan membelajarkan kita."

Baiklah, sampai jumpa lagi sahabat semua. salam...





Tuesday, August 19, 2014

Kisah Di Sebalik kasut


Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum wahai sahabat-sahabatku semua. Sihatkah kalian? Semoga kalian sihat sejahtera. aminn. Malam ini, terdetik sesuatu di fikiran untuk melakar kata-kata di dalam blog saya yang biasa-biasa ini. Hmmm, bagaimana jika kali ini saya mengajak kalian untuk menghayati kisah hidup saya. Kisah di sebalik sepasang kasut. Mahukah kalian membacanya? Tidak mengapa, nak baca,baca. tak nak baca, tinggalkan dan baca kiriman saya yang lain. Hak anda menentukannya.

Sahabat-sahabatku
Setiap kali saya melihat pelajar-pelajar saya kemudian melihat kasut mereka yang begitu cantik, kemas dan indah tersarung di kaki mereka, saya selalu terbayang nostalgia suatu masa dahulu. Saat saya menjalani kehidupan seperti mereka. Ya, bergelar seorang pelajar, di mana suaratan hidup menentukan saya lahir dan membesar dalam lingkungan masyarakat yang hidup dalam serba kekurangan. Tapi di sebalik kekurangan itulah saya belajar banyak perkara, dari sekecil-kecil kehidupan hinggalah seluas angkasa raya dan dari sebesar-besar kehidupan hinggalah kehidupan sebesar zarah. Kemiskinan mengajar saya untuk sentiasa bersederhana dalam segala hal. Ada dua mutiara kata yang saya sangat suka sekali mendengarnya iaitu 'Segala-galanya adalah duit, tapi duit bukan segala-galanya.' dan ' Wang tidak akan menjamin kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat.' Sebab itulah saya selalu bersyukur kerana dipilih oleh Allah SWT untuk dilahirkan sebagai orang desa, kerana di situlah saya belajar tentang alam semulajadi, tentang kekayaan hati, tentang kesederhanaan dalam berharta dan belajar tentang segala-galanya. Ya, Jika ingin melihat kekayaan dunia belajarlah dari orang miskin. Jika ingin melihat keindahan dunia, belajarlah dari orang yang tinggal di ceruk desa. 

Sahabat-sahabatku
Masih segar di ingatan ini, kisah saya berkongsi kasut sekolah dengan adik saya ketika hari penyampaian hadiah untuk pelajar-pelajar yang cemerlang dalam bidang akademik dan kokurikulum di samping sahsiah ke sekolah. Saya dan adik saya adalah penerima anugerah untuk tokoh kehadiran cemerlang ke sekolah. Waktu itu saya belajar di tahun lima manakala adik saya belajar di tahun empat. Kesukaran hidup dan perasaan takut untuk memberitahu ayah supaya membeli kasut baru menggantikan kasut sekolah yang sudah koyak-rabak, berlubang, dan berwarna kuning-kekuningan itu memaksa saya untuk mendiamkan diri. Ayah, apabila mendapat tahu anak-anaknya akan mendapat anugerah di hari perpisahan tahunan, dengan wajah yang ceria ayahlah ibubapa yang pertama datang ke sekolah seawal pagi semata-mata mahu melihat sekaligus menyampaikan sijil penghargaan tersebut kepada kami, anak-anaknya nanti. 

Saat melihat ayah di hadapan pentas, dengan wajah riang disulami dengan senyuman manis, saya tidak sampai hati memalukan ayah yang membesarkan dan menyayangi saya sepenuh hati dengan tidak memakai kasut ataupun berselipar sedangkan  pelajar-pelajar lain begitu bergaya dengan pakaian sekolah dan berkasut sekolah yang baru di samping ibu bapa masing-masing. Maka kesudahannya saya mengambil jalan penyelesaian yang paling bijak (mungkin) iaitu memberitahu adik saya yang duduk di sebelah supaya mengizinkan saya untuk memakai kasutnya yang juga semakin hampir ke penghujung hayat semasa saya naik ke pentas nanti. Suasana itu mengingatkan saya kepada filem Iran berjudul " Children From Heaven" yang mana dua beradik berkongsi sepasang kasut yang sama ke sekolah. Tepukan gemuruh dari penonton menuntun saya untuk menyelami hati ayah yang begitu bangga melihat kejayaan anaknya sekaligus menghadirkan suatu perasaan sayu di hati ini. Sungguh ketika itu saya sedih melihat ayah yang begitu menyayangi saya dan mempunyai harapan yang tinggi untuk anak-anaknya. 

Sahabat-sahabatku,
Kisah saya dengan kasut tidak berakhir di situ sahaja kerana ada banyak lagi adegan-adegan lain yang mewujudkan cerita saya dengannya sepanjang saya bergelar pelajar selama bertahun-tahun.Kasut berlubang, koyak, tanggal tapak, saiz besar, hitam kerana arang, basah kerana hujan, adalah perkara biasa bagi saya dan kawan-kawan yang seangkatan dengan saya. Selagi kasut itu boleh dipakai, selagi itulah kami akan memakainya. Malah kasut itu jugalah yang akan dipakai untuk hari sukan, pergi ke kebun, pergi ke pekan, dan pergi jalan-jalan ke bandar-bandar besar. Mengenang itu semua, saya sedar bahawa kepayahan dan kesukaran itu sebenarnya mengajar kita untuk bersyukur dan menjadikannya sebagai satu anjakan paradigma untuk ke arah yang lebih baik. Sesungguhnya, kemiskinan bukanlah satu kekurangan tapi adalah satu kelebihan bagi mereka yang mahu berfikir. 

Baiklah para sahabat semua, sampai di sini sahaja yang mampu saya kongsikan kepada kalian semua. Sampai jumpa lagi. salam...

Wednesday, August 13, 2014

Duhai Hati, Tenanglah


Bismillahirahmanirrahim

Duhai hati
bertenanglah
usah berduka nestapa
usah turutkan kata hati
usah turutkan hati mudamu
gembirakan hatimu
Maafkan aku atas khilaf diriku.

Duhai hati
bertenanglah
dan bersujudlah
Semoga kau bahagia selamanya.

Duhai hati
ketahuilah
kaulah yang teristimewa untukku
bersamamu
bagaikan akhirat itu milikku abadi.

Duhai hati
bertenanglah
kerana tenang itu
ciri-ciri orang mukmin
dirahmati oleh-Nya dunia akhirat.

Duhai hati
bertenanglah
istiqamahlah dalam menuju jalan-Nya
usah musnahkan dirimu
dengan tipu daya dunia
kerana sifatnya fana
tiba masanya hilang tak bernama.

Duhai hati
jujurlah tanpa prasangka
kerana syak wasangka itu
adalah raja dari segala penyakit.

Duhai hati
tenangkan dirimu
dalam segala hal
tenanglah
wahai diari jiwaku.

S.Hana AK