? ??????????????????? ????Easy Install Instructions:???1. Copy the Code??2. Log in to your Blogger account
and go to "Manage Layout" from the Blogger Dashboard??3. Click on the "Edit HTML" tab.??4. Delete the code already in the "Edit Template" box and paste the new code in.??5. Click "S BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS ?

Thursday, February 4, 2016

Subhanallah




Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum sahabat pengembara blog saya. Apa khabar agaknya kalian semua. Moga baik dan sentiasa sihat selalu. Hari ini masuk tahun baru iaitu tahun 2016, harap kita semua gembira menyambutnya.

Sahabat sekalian, terima kasih kerana sudi singgah di laman blog saya yang biasa-biasa ini. Kalau suka, jemput singgah lagi ye. Kalau tak suka, hak kalian menentukannya sama ada mahu meneruskan untuk menziarahinya ataupun berlapang dada mahu meninggalkannya. Sahabat sekalian, ada satu perkara yang ingin saya kongsikan kepada kalian semua. Jika kalian melihat blog orang lain, ataupun taip sahaja perkataan ini kalian akan nampak berpuluh-puluh laman blog yang membicarakan tentangnya: Subhanallah, perkataan yang tidak asing lagi dalam kalangan makhluk-makhluk Allah SWT tidak kira di langit mahupun di bumi.

Perkataan ini sangat popular, bukan sahaja dalam kalangan manusia tetapi makhluk Allah SWT yang lain juga turut berzikir dengan perkataan ini. Langit, bulan, bintang, matahari, malaikat, semuanya bertasbih mengagungkan Allah SWT, “ Subhanallah” yang bermaksud Maha Suci Allah. Betapa begitu penting zikir ini dalam kalangan kita malah zikir ini juga turut berada pada nama Allah yang bermaksud “ Allah subhanallah taala.”

Saya suka zikir ini, zikir ini membawa kita untuk mengagungkan Allah SWT selain mengingati kebesaranNYa. Zikir ini turut terdapat dalam al-Quran yang mana letaknyadi awal surah, di tengah ataupun di akhir surah. Sahabat sekalian, saya ingin berkongsi suatu kejadian yang berlaku dalam diri saya. Sebagai manusia biasa, saya pernah sakit. Datangnya tidak diduga. Bila datang penyakit ini saya menjadi tidak keruan. Semua benda tidak fokus. Semua benda yang dilihat berwarna hitam. Saya terfikir, satu perkara yang perlu saya lakukan untuk kembali normal adalah makan ubat. Namun saya perlu menunggu bagi ubat itu berkesan ke atas diri ini. Dalam pada menunggu itu, saya perlu lakukan sesuatu.

Makanya saya  terfikir zikir ini selain menyerahkan sepenuhnya kepada Allah SWT. Tanpa fikir banyak, zikir ini saya lantunkan mengikut pernafasan. Saya bertawakal sepenuhnya kepada Allah SWT. Cuba fokus sefokus-fokusnya dengan mata yang tertutup. Ulang sebanyak mungkin. Inilah kali pertama saya lakukan di luar kebiasaan saya apabila datang ujian Allah SWT ini. Tanpa saya duga, saya dapat rasakan suatu tenaga luar biasa berada di dalam kepala. Sedikit demi sedikit tenaga itu menguasai semua yang berada di kepala. Pelahan-lahan saya kembali pulih. Warna-warna hitam yang saya nampak tidak lagi menganggu. Akhirnya dalam waktu sedetik sahaja keadaan diri saya kembali normal. Sungguh, saya berasa satu keajaiban berlaku dalam diri ini. Benar kata orang, bila kita berzikir, kita akan tahu kesannya cuma dengan syarat kena fokus. Penghayatan itu sangat bermakna pada diri kita.

Baiklah sahabat semua, moga kita jumpa lagi di waktu yang lain. Moga apa yang saya kongsikan ini bermanfaat bagi kita semua. Moga kita semua sentiasa mendapat perlindungan daripada Allah SWT serta mendapat rahmatNya dan kebahagiaan di dunia dan akhirat. Moga kita sentiasa menjadikan zikir-zikir ini sebagai kebiasaan kita sehari-hari bagi mendapat keberkatan di dunia dan akhirat selain mendekatkan diri kepada Allah SWT. Sebenarnya tajuk ini sudah lama berada dalam simpanan saya dan sungguh saya pada mulanya tidak mahu mengirimnya di sini atas beberapa sebab tapi bila mengingatkan moga ada manfaat yang boleh kita dapat maka saya tidak ragu lagi mengirimnya.

Sampai jumpa lagi sahabat semua, Insya Allah, aminn, salam...


Monday, February 1, 2016

Coretan kata


Bismillahirahmanirrahim

Pagi ini sangat indah.  Bayu pagi menyentuh kalbuku yang sejak semalam diulit gundah dan bahagia. Sangat indah rasanya. Rasa bahagia menikam qalbi. Ya Allah kalaulah saya dapat berikan secebis keindahan ini kepada orang lain kan elok. Biar mereka rasa bahagia ini bersama-sama.  Mentari juga bagaikan ingin berkongsi rahsia bahagia ini denganku rupanya. Begitu juga dengan beburung yang berterbangan di udara. Ada juga yang bertenggek di atas dahan pokok jambu yang merendang di laman rumah. Waktu duha selalu memberiku semangat untuk terus hidup. Semoga Allah permudahkan segalanya. Semoga Allah berikan kita kekuatan untuk terus menjalani rutin harian kita di bumi bertuah ini.

Entah kenapa rasa rindu dengan belantara. Rasa rindu mahu menikmati semua yang ada di hutan belantara. Pohon-pohon redupnya, nyanyian burung serindit, tarian si merak kayangan, tingkah tupai di dahan rapuh, air sungai yang mengalir jernih, dingin membungkam rasa haru, memberi rasa segar dan nyaman, benar, rasa rindu ini semakin memuncak. Olengan air di balik batuan, senda gurau anak-anak ikan, Similir dari puncak gunung, deruan air terjun di hujung bukit, rindunya mahu menikmati semua itu. Teringat suatu waktu dulu, saat semua itu masih menjadi rutin harianku.

Dulu, saya sangat mesra dengan alam, tiap hari keluar masuk rimba menjadi dunia nyataku. Tak perlu kata kunci, tak perlu dipelawa. Bila malam menjelma, rindu mahu melihat garis sempadan antara langit dan bumi. Rindu melihat bintang bertaburan di angkasa raya, di baliknya terlihat lampu kapal terbang berkelip-kelip disimbah cahaya bulan. Bila pagi terbit di timur, kabus mula memenuhi ruang udara, setitis dua tiga embun menempel pada rumput-rumput yang gagah menapak tanah. Langit lazuardi mula kelihatan, dicemari dengan awan kumulus, digasak dengan angin kedamaian yang ramah menyampai pesan dari Maharaja. Subhanallah…rindu itu berbekas hingga hari ini.

#entri yang sudah lama berada dalam simpanan saya.



Saturday, January 23, 2016

Puisi Saya Kepada Waktu


Bismillahirahmanirrahim
Saya suka malam
di situ rahmat mengalir
tengah malam yang sepi
Sang perindu membuka doa
pada Yang Maha Cinta
bersama mata air
yang pecah dari
empangan jiwa.

Saya suka pagi,
di situ embun menitis,
pada hamparan dedaun hijau,
dari kabus yang hidup
di daerah perbukitan.

Saya suka senja mengulir
yang bersambut dengan alwan pelangi
warna-warna gemawan
bagaikan rona-rona hidup
menyentak di setiap sudut
bila mana maghrib bergendang
terbuka pintu dari segala pintu.

ya, saya suka waktu
dengannya saya bisa berkias
diadun di kertas mewangi
sebelum nantinya
terlakar di potret
yang bernama
hidup dan kehidupan.

 S. Hana Ak