Monday, May 30, 2016

Memori Bersama Ibu



Bismillahirahmanirrahim

Assalamualaikum dan selamat sejahtera,

Hari ini tiba-tiba saya teringat mak saya. Gemulah ibu. Yang sudah pergi menghadap Illahi berbelas tahun yang lalu, saat saya berumur 10 tahun. Sebenarnya saya rindukan masakan ibu. Saya rindu ibu masak ikan talapia garing. Masakannya cukup mudah tapi sangat sedap. Letak ikan dalam kuali, letak perencah dan air kemudian biarkan beberapa minit hingga air itu kering dan ikan itu terasa garing lembut.  Masa kecil-kecil dulu, inilah lauk yang cukup sedap. Saya tahu ibu dan ayah cukup suka dengan cara macam ini. Ibu cukup pandai dalam memasak. Walaupun sangat ringkas dan mudah tapi bagi saya itulah makanan yang paling sedap sekali di dunia.

Kadang-kadang cukup letak garam dan ajinomoto pun, bagi saya ia sudah cukup membuat selera saya bertambah. Makan nasi tidak cukup sepinggan. Mesti bertambah. Pernah sekali, kami dapat ikan sebesar dua telapak tangan orang dewasa. Ayah memotongnya cukup untuk kesemua anak-anaknya dan ibu kemudian menggorengnya.  Sampai sekarang saya tidak tahu adakah ibu dan ayah juga ada bahagian mereka sendiri? Atau mereka rela makan nasi tanpa lauk untuk membuatkan perut kami kenyang. Hari ini saya mengaplikasikan seperti mana cara ibu dan ayah buat dulu. Semalam saya beli enam ekor ikan talapia kerana sudah lama saya mengidamkannya.  Rasanya? Hmm, kena banyak berlatih lagi.

Sesungguhnya banyak kenangan saya bersama gemulah ibu. Pernah suatu hari saat ibu masih sihat ke sana sini, saya ikut ibu pergi mencari kerbau yang lari dari tambatan di sebuah tempat yang jauh dari rumah. Saya pernah katakan dulu bahawa ibu seorang wanita yang rajin. Sangat rajin. Itulah ibu saya. Bahkan saat kepergiannya, begitu ramai yang terasa kehilangan ibu. Ibu tinggalkan saya di suatu tempat dengan pesanan “ Tunggu sini, jangan pergi mana-mana. Kejap lagi saya datang.” Ketika itu hujan turun dengan lebat.

Namun Ibu tetap mencari kerbaunya dan saya menunggu kedatangan ibu dalam ketakutan ditinggalkan keseorangan dengan keadaan cuaca yang mula menggelap. Kepulangan ibu bersama kerbaunya saya sambut dengan tangisan kegembiraan. Dan sampai sekarang saya tidak tahu macam mana ibu boleh cari kerbau itu seorang diri. Boleh dikatakan ibu punya kepakaran dalam menangani apa-apa juga keadaan. Benar. Sampai sekarang kebenaran itu saya akui. Bahkan hingga hujung nyawa saya.

Zaman saat bersama ibu sangat indah untuk dikenang. Memori-memori itu terakam kejap di minda saya. Suatu hari yang sangat indah untuk diingat kembali adalah saat ibu dan ayah membawa saya, seorang kakak saya dan adik saya pergi ke Kota Kinabalu. Kami bertiga memakai baju yang sama. Sekali imbas bagaikan kami adalah saudara kembar. Itu kata orang lain yang melihat kami masa itu. Warnanya hijau berbunga kecil. Ibu yang menjahitnya. Ibu memang mahir dalam menjahit baju. Bahkan ibu juga mahir dalam bidang kraftangan dan anyaman. Itulah ibu saya. Ibu yang saya sayang sepenuh hati. Dunia dan akhirat. Moga ibu sentiasa bahagia di syurganya Allah. Itu doa saya pada ibu. Moga Allah SWT izinkan saya untuk bertemu ibu walau hanya di alam mimpi. Dan suatu hari nanti moga saya akan bertemu ibu di sana nanti. Saat dunia saya sudah berbeza dari yang sekarang. Dunia alam abadi.

Jika dihitung satu persatu, tiada satu pun saat bersama ibu terasa pahit. Semuanya manis dan kekadang apabila mengimbas kembali air mata akan berderai satu-satu. Sungguh terasa dengan kehilangannya. Namun kata orang bersabarlah atau bertahanlah ketika orang yang kita sayang akan meninggalkan kita. Bahkan suatu hari nanti diri ini juga akan pergi. Seperti mana kita rasakan saat kehilangan orang yang disayang, begitu juga orang lain akan rasakan nanti. Maka hadapilah seadanya. Kehilangan ibu telah merubah hidup saya dan adik beradik seratus peratus.

Tiada lagi yang ikhlas membasuh baju kami, tiada lagi yang ikhlas menyediakan makan minum kami, tiada lagi yang ikhlas membebel itu dan ini saat kami bermain hujan di laman. Malah tiada lagi kelibat ibu yang setiap pagi bersama ayah akan keluar rumah untuk menyediakan makanan kepada ayam, itik, ikan kerbau, angsa dan binatang ternakan lain. Bahkan tanaman seperti ubi kayu dan padi juga pasti akan merindui ibu. Hutan belantara juga pasti tertunggu-tunggu kedatangan ibu mengutip kayu api demi kelangsungan hidup. Dan kami, ayah, kakak, adik, abang dan saya telah kehilangan cinta hati yang paling banyak berjasa. Paling banyak berkorban. Paling banyak itu dan ini. Sungguh, kenangan pahit di sebalik manisnya adalah apabila ibu pergi dari hidup kami sekeluarga.

Masih terbayang-bayang di minda ini hari ibu pulang ke rumah setelah beberapa minggu berada di hospital. Hari ibu pulang dalam keadaan ibu tidur dengan tenang sekali. Subhanallah, mengingatinya bagaikan baru semalam ibu menasihati saya, berpesan kepada saya supaya jangan suka pergi main, nanti sakit, kalau sakit tiada siapa yang nak hantar ke rumah sakit. Tapi, hakikatnya ibu sudah tiada. Dan saya hanya memandang jasad ibu dalam keadaan antara percaya atau tidak. Dalam keadaan memikirkan kehidupan selepas ketiadaan ibu nanti. 

Dalam usia sekecil itu saya tidak tahu kenapa saya turut memikirkan masa depan. Dan sekarang, dengan usia saya sekarang ini, adakalanya saya beremosi apabila mengenang anak-anak yang kehilangan ibu mereka. Kehilangan ibu sangat berbeza apabila kita kehilangan ayah. Dua perbezaan yang ketara. Itulah yang saya rasakan dan perhatikan sepanjang saya membesar. Pengalaman dan teori tidak sama. Tapi adakalanya ia boleh jadi serupa apabila keduanya bersatu.

Walauapapun bak kata orang…Life must go on. Hadapi dengan tenang bersandarkan kepada Allah SWT. Bertahanlah. Berbahagialah, Berdoalah, moga orang yang kita sayang juga akan turut berbahagia di sana. Jadikan semua nostalgia itu menjadi inspirasi kita untuk terus menjalani kehidupan seharian.

Saya sayang Ibu
Kekal abadi selamanya
Moga Jannah untuk mu Ibu.
Insya Allah, aminn.

Catatan anakmu…Sujana Kondorid



 # gambar bukan hak milik saya

Sunday, May 29, 2016

Keindahan Berzikir


Bismillahirahmanirrahim

# Kelebihan Berzikir

~ Benteng daripada gangguan syaitan.
~ Penghapus dosa.
~ Penyelamat daripada azab Allah SWT.
~ Beroleh ganjaran atau pahala daripada Allah SWT.
~ Merupakan tanaman syurga.
~ Diumpamakan sebagai orang yang hidup.
~ Amalan paling baik dan paling tinggi darjatnya.

# Dalam al-Quran dalam surah Al-Azhab: ayat 35, Allah SWT berfirman:


Sesungguhnya lelaki dan perempuan muslim, 
lelaki dan perempuan mukmin, 
lelaki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, 
lelaki dan perempuan yang benar, 
lelaki dan perempuan yang sabar, 
lelaki dan perempuan yang khyusuk, 
lelaki dan perempuan yang bersedekah, 
lelaki dan perempuan yang berpuasa, 
lelaki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, 
lelaki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, 
Allah telah menyediakan untuk mereka keampunan 
dan pahala yang besar.

# Zikir Taubat 

~Nazrey Johani~

Astghfirullah Rabbal Baraya,
Astghfirullah Minal Khotoya
Ya Allah, ampunkan dosa
terimalah taubat ku ini
rahmatilah hidup ini
hingga akhir hayat nanti
hingga akhir hayat nanti.

Astghfirullah Rabbal Baraya
Astghfirullah Minal Khotoya
Ya Allah, kami lemah
kuatkanlah hati ini
berikanlah ampunanMu
serta kasih dan redhaMU
serta kasih dan redhaMu

Astghfirullah Rabbal Baraya
Astghfirullah Minal Khotoya
Ya Tuhan kami
hanya kepadaMu
kami mohon ampunanMu
kabulkan doa kami
mudahkanlah jalan kami
mudahkanlah jalan kami.

Sampai jumpa lagi sahabat semua, salam...



Tuesday, May 24, 2016

Catatan pada malam yang kelam


Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum sahabat sekalian…

Hari ini moga kita semua sentiasa berada dalam keadaan baik-baik. Menjalani hidup dengan iman dan takwa. Meneruskan kelangsungan hidup dengan bertemankan kegembiraan dan kebahagiaan. Malah rasanya bukan untuk hari ini sahaja tetapi hari-hari yang akan mendatang. Petang tadi cuaca sangat ceria. Langit biru sedikit demi sedikit berubah menjadi langit kirmizi kemudian berlabuhlah malam yang kelam, di dadanya dihiasi gemerlapan bintang-bintang malap dan terang.

Sahabat, malam ini saya tidak dapat tidur. Amat payah untuk melelapkan mata walau sebentar cuma. Lantas saya buka laptop dan mendengar lagu-lagu nasyid yang saya download sebelum ini. Mendengarnya membuatkan jiwa ini tenang. Sudah lama saya tidak mendengar lagu nasyid. Selalunya saya buka lagu sentimental. Malah sudah lama juga saya tak buka zikir-zikir penenang jiwa. Rasa rindu untuk mendengar semua itu.

Sahabat semua, tidak lama lagi bulan ramadhan akan muncul dalam kehidupan kita. Moga kita semua bersedia dalam menerima kehadirannya. Ramadhan yang dinanti. Bulan yang penuh kemuliaan. Setiap doa kita akan diangkat ke langit. Moga kita semua berjaya mengharungi kasih sayang Allah SWT iaitu berpuasa selama sebulan. Sahabat-sahabatku, saya ingin doakan diri ini dan kalian. Semoga kita selalu mendapat keampunan dan rahmat dari-Nya.

Ya Allah, Tuhan yang maha agung, pencipta seluruh alam semesta, Yang menciptakan syurga dan neraka. Tuhan yang menduduki arasy yang agung. Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku, dosa kedua orang tuaku, dosa adik beradikku dan dosa seluruh kaum muslimin dan mukminat yang masih hidup atau yang telah meninggal dunia. Ya Allah, berilah rahmat dan redhaMu kepada kami. Sayangilah kami Ya Rahman Ya Rahim. Ya Allah, berikanlah kami hidayahMu, kukuhkan iman kami, peliharalah kami daripada sikap mazmummah dan kurniakanlah kami sifat mahmudah.

Ya Rabb, pimpinlah kami menuju jalan-Mu. Kurniakan kami kesihatan, rezeki yang baik yang engkau berkati. Bahagiakanlah hidup kami dunia dan akhirat serta akhirilah hidup kami dengan husnul Khatimah. Ya Allah, yang maha sempurna. Pemilik kesempurnaan, hindarilah kami dari azab kubur dan api nerakaMu dan jadikanlah kami hamba-hambaMu yang sentiasa mencintaiMu serta mendahulukan engkau daripada segala yang ada di dunia ini. Ya Allah Pemilik 99 nama-nama yang indah, jadikanlah kami hamba-hambaMu yang engkau dengar doanya dan engkau tutup aibnya serta jadikanlah kami hambaMu yang termasuk dalam golongan orang yang beriman ya Allah. Rabbana atina fiddunia hasanah, wafil akhirati hasanah, wakinna azabannar, wassallahualai saidina Muhammad waallalihi wasobbihi wassalam. Aminnn