? ??????????????????? ????Easy Install Instructions:???1. Copy the Code??2. Log in to your Blogger account
and go to "Manage Layout" from the Blogger Dashboard??3. Click on the "Edit HTML" tab.??4. Delete the code already in the "Edit Template" box and paste the new code in.??5. Click "S BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS ?

Tuesday, August 19, 2014

Kisah Di Sebalik kasut


Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum wahai sahabat-sahabatku semua. Sihatkah kalian? Semoga kalian sihat sejahtera. aminn. Malam ini, terdetik sesuatu di fikiran untuk melakar kata-kata di dalam blog saya yang biasa-biasa ini. Hmmm, bagaimana jika kali ini saya mengajak kalian untuk menghayati kisah hidup saya. Kisah di sebalik sepasang kasut. Mahukah kalian membacanya? Tidak mengapa, nak baca,baca. tak nak baca, tinggalkan dan baca kiriman saya yang lain. Hak anda menentukannya.

Sahabat-sahabatku
Setiap kali saya melihat pelajar-pelajar saya kemudian melihat kasut mereka yang begitu cantik, kemas dan indah tersarung di kaki mereka, saya selalu terbayang nostalgia suatu masa dahulu. Saat saya menjalani kehidupan seperti mereka. Ya, bergelar seorang pelajar, di mana suaratan hidup menentukan saya lahir dan membesar dalam lingkungan masyarakat yang hidup dalam serba kekurangan. Tapi di sebalik kekurangan itulah saya belajar banyak perkara, dari sekecil-kecil kehidupan hinggalah seluas angkasa raya dan dari sebesar-besar kehidupan hinggalah kehidupan sebesar zarah. Kemiskinan mengajar saya untuk sentiasa bersederhana dalam segala hal. Ada dua mutiara kata yang saya sangat suka sekali mendengarnya iaitu 'Segala-galanya adalah duit, tapi duit bukan segala-galanya.' dan ' Wang tidak akan menjamin kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat.' Sebab itulah saya selalu bersyukur kerana dipilih oleh Allah SWT untuk dilahirkan sebagai orang desa, kerana di situlah saya belajar tentang alam semulajadi, tentang kekayaan hati, tentang kesederhanaan dalam berharta dan belajar tentang segala-galanya. Ya, Jika ingin melihat kekayaan dunia belajarlah dari orang miskin. Jika ingin melihat keindahan dunia, belajarlah dari orang yang tinggal di ceruk desa. 

Sahabat-sahabatku
Masih segar di ingatan ini, kisah saya berkongsi kasut sekolah dengan adik saya ketika hari penyampaian hadiah untuk pelajar-pelajar yang cemerlang dalam bidang akademik dan kokurikulum di samping sahsiah ke sekolah. Saya dan adik saya adalah penerima anugerah untuk tokoh kehadiran cemerlang ke sekolah. Waktu itu saya belajar di tahun lima manakala adik saya belajar di tahun empat. Kesukaran hidup dan perasaan takut untuk memberitahu ayah supaya membeli kasut baru menggantikan kasut sekolah yang sudah koyak-rabak, berlubang, dan berwarna kuning-kekuningan itu memaksa saya untuk mendiamkan diri. Ayah, apabila mendapat tahu anak-anaknya akan mendapat anugerah di hari perpisahan tahunan, dengan wajah yang ceria ayahlah ibubapa yang pertama datang ke sekolah seawal pagi semata-mata mahu melihat sekaligus menyampaikan sijil penghargaan tersebut kepada kami, anak-anaknya nanti. 

Saat melihat ayah di hadapan pentas, dengan wajah riang disulami dengan senyuman manis, saya tidak sampai hati memalukan ayah yang membesarkan dan menyayangi saya sepenuh hati dengan tidak memakai kasut ataupun berselipar sedangkan  pelajar-pelajar lain begitu bergaya dengan pakaian sekolah dan berkasut sekolah yang baru di samping ibu bapa masing-masing. Maka kesudahannya saya mengambil jalan penyelesaian yang paling bijak (mungkin) iaitu memberitahu adik saya yang duduk di sebelah supaya mengizinkan saya untuk memakai kasutnya yang juga semakin hampir ke penghujung hayat semasa saya naik ke pentas nanti. Suasana itu mengingatkan saya kepada filem Iran berjudul " Children From Heaven" yang mana dua beradik berkongsi sepasang kasut yang sama ke sekolah. Tepukan gemuruh dari penonton menuntun saya untuk menyelami hati ayah yang begitu bangga melihat kejayaan anaknya sekaligus menghadirkan suatu perasaan sayu di hati ini. Sungguh ketika itu saya sedih melihat ayah yang begitu menyayangi saya dan mempunyai harapan yang tinggi untuk anak-anaknya. 

Sahabat-sahabatku,
Kisah saya dengan kasut tidak berakhir di situ sahaja kerana ada banyak lagi adegan-adegan lain yang mewujudkan cerita saya dengannya sepanjang saya bergelar pelajar selama bertahun-tahun.Kasut berlubang, koyak, tanggal tapak, saiz besar, hitam kerana arang, basah kerana hujan, adalah perkara biasa bagi saya dan kawan-kawan yang seangkatan dengan saya. Selagi kasut itu boleh dipakai, selagi itulah kami akan memakainya. Malah kasut itu jugalah yang akan dipakai untuk hari sukan, pergi ke kebun, pergi ke pekan, dan pergi jalan-jalan ke bandar-bandar besar. Mengenang itu semua, saya sedar bahawa kepayahan dan kesukaran itu sebenarnya mengajar kita untuk bersyukur dan menjadikannya sebagai satu anjakan paradigma untuk ke arah yang lebih baik. Sesungguhnya, kemiskinan bukanlah satu kekurangan tapi adalah satu kelebihan bagi mereka yang mahu berfikir. 

Baiklah para sahabat semua, sampai di sini sahaja yang mampu saya kongsikan kepada kalian semua. Sampai jumpa lagi. salam...

Wednesday, August 13, 2014

Duhai Hati, Tenanglah


Bismillahirahmanirrahim

Duhai hati
bertenanglah
usah berduka nestapa
usah turutkan kata hati
usah turutkan hati mudamu
gembirakan hatimu
Maafkan aku atas khilaf diriku.

Duhai hati
bertenanglah
dan bersujudlah
Semoga kau bahagia selamanya.

Duhai hati
ketahuilah
kaulah yang teristimewa untukku
bersamamu
bagaikan akhirat itu milikku abadi.

Duhai hati
bertenanglah
kerana tenang itu
ciri-ciri orang mukmin
dirahmati oleh-Nya dunia akhirat.

Duhai hati
bertenanglah
istiqamahlah dalam menuju jalan-Nya
usah musnahkan dirimu
dengan tipu daya dunia
kerana sifatnya fana
tiba masanya hilang tak bernama.

Duhai hati
jujurlah tanpa prasangka
kerana syak wasangka itu
adalah raja dari segala penyakit.

Duhai hati
tenangkan dirimu
dalam segala hal
tenanglah
wahai diari jiwaku.

S.Hana AK

Monday, August 11, 2014

Sehelai Daun Tanda Persahabatan


Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum Sahabat-sahabat dunia akhirat saya. Apa khabar kalian semua. Semoga kita semua berada dalam rahmat-Nya Yang Maha Luas. Sungguh Allah SWT itu Maha segala sesuatu. Jika kita lihat sekeliling kita, kita akan melihat begitu banyak tanda kekuasaan-Nya.

Sahabat-sahabatku, 
Sudahkah kalian membaca tajuk kiriman saya ini? Ya, 'Sehelai daun tanda persahabatan'. Terkenang saya kisah lalu. Sewaktu saya menjalani praktikal sebagai seorang guru di SMK Slim River, Perak pada tahun 2011 lalu. Saya memang sayangkan anak-anak murid saya iaitu kelas tingkatan 4B (aliran sastera) dan kerana sayangnya saya pada mereka, saya menampal sehelai daun di atas kad yang saya khususkan untuk kelas mereka pada hari terakhir saya di sekolah tersebut.

Sahabat-sahabatku, 
Pada saya Daun adalah lambang persahabatan yang sejati. Bagaimana batu menjadi simbol perpisahan, maka begitulah makna bagi sehelai daun. Mengapa saya katakan demikian rupa? sahabat-sahabatku, saya suka membawa kalian untuk menelusuri kata-kata pujangga salah seorang sahabat kita ini. Semoga kita bersama-sama berfikir tentang falsafah yang ditonjolkannya.

“Daun yang jatuh tak pernah membenci angin, dia membiarkan dirinya jatuh begitu saja. Tak melawan, mengikhlaskan semuanya. Maknanya, hidup harus menerima, penerimaan yang indah. Bahawa hidup harus mengerti, pengertian yang benar. Bahawa hidup harus memahami, pemahaman yang tulus. Tidak peduli walau  apapun penerimaan, pengertian dan pemahaman itu datang, ia tidak menjadi masalah meski menempuh kejadian yang sedih dan menyakitkan. Biarkan dia jatuh sebagaimana kenyataanya. Biarkan angin merengkuhnya, membawanya pergi entah kemana.”  - Tire Liye

Sahabat-sahabatku, Sekali lagi saya membawa kalian merenung kata-kata ini agar kita sama-sama memahami makna   apakah ertinya persahabatan . Kata-kata yang saya karang sendiri dikala sepi dan emosi sali begabung sesami sendiri hingga terhasilnya kata-kata ini.

" Di antara sahabat, rakan, kawan dan teman, carilah sahabat kerana sahabat akan tetap menjadi sahabat. Jangan cari  rakan kerana rakan cuma mampu menjadi rakan bermain di kala bosan dan jangan cari kawan kerana kawan cuma boleh membuat kita ketawa. Jangan juga cari teman, kerana teman cuma dapat menemani kita ketika sunyi tapi carilah sahabat kerana sahabat punya segala-galanya. Tapi di antara para sahabat, carilah sahabat yang sejati yang boleh memberikan kita kebahagiaan di dunia dan akhirat. Namun jika kita tidak dapat mencarinya, maka kembalilah kita kepada kekasih kita yang abadi."

Akhir kata semoga kita sama-sama mendapat manfaatnya. Salam untuk diri dan kalian semua. salam...Hanako