? ??????????????????? ????Easy Install Instructions:???1. Copy the Code??2. Log in to your Blogger account
and go to "Manage Layout" from the Blogger Dashboard??3. Click on the "Edit HTML" tab.??4. Delete the code already in the "Edit Template" box and paste the new code in.??5. Click "S BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS ?

Saturday, October 4, 2014

Setiap Gambar Ada Kisahnya

Bismillahirahmanirrahim

Assalamualaikum sahabat-sahabatku...semoga kita semua sihat sejahtera. Aaminn. Semalam saya buka Face book saya yang selalu dijadikan tempat untuk merungkai kata-kata yang termaktub di laman nurani ini. Rupanya ada sahabat yang kongsikan gambar ini kepada saya. Melihat gambar ini teringat memori zaman ketika saya masih budah hingusan. Nak tahu apa gambar yang mengembalikan nostalgia itu? hah, ini dia..
                           
.

Agak-agak yang mana satu permainan yang saya tidak pernah main? cuba teka? saya kira sampai 10...
1...2...3..4...5...6...7...8..9..10...masa dah habis...

Dah teka dah ke? yang mana...no 1? bukan, no 2, pun bukan, no 3? pun bukan...jadi mana? no 7? hmmm, anda gagal menekanya. 

Sebenarnya semua permainan di atas tu semua saya main. Main guli atau meriam tu pun saya selalu main. Ingat lelaki je yang boleh main meriam dan main guli? saya pun main juga. Bak kata saya sendiri, semua saya bantai...malah pernah juga bertumbuk dengan lelaki masa sekolah rendah. Bukan kat sekolah tapi di halaman rumah. Puncanya kawan saya tu nak ajak bertumbuk dan saya okey je. Tanpa sebarang ilmu mempertahankan diri saya bantai kawan saya tu habis-habisan. Teruk juga dia saya buat masa tu. Bila ingat balik rasa bersalah pula dan sejak hari itu saya berazam tak mahu bergaduh atau bertumbuk dengan lelaki. Jadi wanita sejati lah kononnya. Tapi akhirnya saya terpaksa berlawan pula dengan lelaki masa di universiti. Yelah, nak buat maca mana nak naik tali pinggang merah kenalah berlawan satu lawan lima tak kira lelaki atau perempuan. Kadang-kadang satu lawan sepuluh orang tak kira jantina juga. hmmm, tapi Alhamdulillah, akhirnya saya dapat kenaikan tu walau tak sempat sambung untuk ke peringkat seterusnya. Kekadang terfikir juga, boleh ke saya praktikkan semua ilmu itu apabila berada dalam keadaan genting. hmmm, hanya Dia yang mengetahuinya.

Baiklah sambung pasal gambar tu. Selain permainan yang ada dalam gambar tu, terdapat banyak lagi permainan yang mengisi masa lapang saya sewaktu kecil dan setiap permainan itu ada kisah yang tersendiri. Sememangnya zaman kanak-kanak saya sangat menyoronokkan. Saya bermain dengan alam semulajadi, bermain secara nyata bukan permainan zaman sekarang yang menggunakan komputer dan internet. Sesungguhnya permainan zaman dulu adalah permainan yang menguji kebijaksanaa, keberanian, ketabahan, kekuatan mental dan fizikal dan semualah kerana kita sendiri yang mengalaminya, melakukan, dan merasainya.Hmmm ada masa, saya akan cuba ceritakan kisah satu demi satu gambar di atas. hmmm, kau cerita dan kau je yang baca ye sujana. Tak dan orang lain nak baca kisah kau ni sebab mereka pun ada kisah tersendiri pasal gambar ni. Malah cerita mereka jauh lebih drastik berbanding kisah kau. Okey, tak apalah. Saya je yang baca pun tak apa. Inikan blog saya. hohoho

Baiklah sampai jumpa lagi sahabat semua...salam

Friday, October 3, 2014

Sketsa Di Suatu Petang


Bismillahirahmanirrahim

Petang gemilang itu
Aku menyusuri sebuah lorong
Kiri kanan hutan belantara
Semak samun berjuntai ria
Mengingatkan aku hikayat berbingkai
Berteman kisah si langit biru

Di ruang angkasa
Ku terpandang sekawan burung
Lantas  mindaku berkata
Aku ingin menjadi burung
Punya sayap berselendangkan pelangi
Bebas menari dan menyanyi ke sana ke mari
Tapi tiba-tiba sang helang menyambar
Dengan kukunya yang panjang
Lantas melahapnya tanpa belas
Aku terus meraung
Aku tidak mahu sepertinya lagi.

Aku terus berjalan
Tiba di suatu pohon beringin
Bercucu-bercicit burung pipit bersarang
Aku gembira. Aku berasa
Aku ingin seperti pohon
Punya serba-serbi belaka
Tiba-tiba datang seorang manusia
Membawa parang
Lantas mencantasnya dengan rakus
Tidak peduli rintihan si pohon
Aku terus menangis
Aku tidak mahu menjadi sepohon kayu.


Dengan membawa kesedihan
Aku meninggalkan tempat itu
Berjalan dan terus berjalan
Berlari dan terus berlari
Tetiba angin kedamaian mengusap badanku
Hingga aku terleka seketika
Ku pejamkan mata merasai satu kenikmatan
Aku berasa ingin melayang ke udara
Bersama berarak  ke timur ke barat
Sesaat ku berasa aku telah menemui diriku
Ya, aku ingin menjadi sang pawana
Tapi belum sempat akalku menjangkau langit
Tiba-tiba aku bertembung dengan si beliung
Habis segala harta alam di musnahkannya
Aku terduduk kesenduan
Rupanya aku tersalah memilih lagi!

Saat aku hampir berputus-asa
Muncul suara gagah dari langit
Katanya: “ kembalilah kepada-Nya!
Tak usah menjadi yang lain
Kerana dirimu sangat berharga
Jadilah dirimu sendiri,
Jadilah khalifah di dunia ini
Insan yang punya akal, hati dan nurani
Tak usah menjadi manusia
Yang ada akal tapi tak  punya hati,
Juga tak usah menjadi mereka
Kelak dirimu pasti binasa.”

Setibanya aku di rumah
Aku terus sujud syukur
Akhirnya ku temui
Siapa diriku
Di luar sana, di atas sajadah alam.



Tuesday, September 30, 2014

Duhai Hati, Tenanglah Dikau


Bismillahirahmanirrahim
Duhai hati
tenanglah dikau
mengapa mesti mengeluh
terimalah kekecewaanmu
dengan penuh keredhaan
sesungguhnya Allah menyukai
jiwa hamba-Nya yang sentiasa tenang.

Duhai hati
tenanglah dikau
mengapa mesti kecewa
mengapa mesti bersedih
mengapa mesti mengalah
Ingatlah!
di sebalik kegagalan akan ada kejayaan
di sebalik kejayaan akan ada kegagalan
di sebalik kehidupan akan ada pahit manisnya.

Duhai hati
tenangkan hatimu
berusahalah menerima kegagalan
kerana di sebalik yang tersirat
Tuhan sudah tetapkan hikmahnya
usah menangis
usah tangisi kegagalanmu.

Duhai hati
sabarkanlah hatimu
tabahkanlah hatimu
carilah pengajaran di sebalik kekusaman itu
carilah yang tersirat di sebalik yang tersurat
dan
carilah hikmah di sebalik kegagalanmu
Ingatlah
bahawa tidak semuanya apa yang kita
inginkan akan menjadi kenyataan.

Juga
tidak semua apa yang kita miliki
akan kekal bersama kita
jadilah hamba-Nya yang sentiasa bersyukur
dengan nikmat yang Dia berikan
belajarlah menerima Qada dan Qadar
yang sudah tersimpan di lauh mahfuz.

Belajarlah menerima kekalahan
Duhai hati!

S. Hana AK
21 Mei 2010 (Jumaat)
18.50 Pm
KHAR, UPSI