Tuesday, January 31, 2017

Islam Itu Indah


Bismillahirahmanirrahim

Assalamualaikum sahabat semua. Moga kita semua sentiasa bahagia menjalani hidup sebagai hamba-Nya. Aminn. Sahabat, tadi saya buka surah ar-Rahman. Mendengar bacaan daripada seorang saudara yang mencintai agama melalui laman sosial Youtube. Mendengar sehingga habis sambil menghayati terjemahannya. Terkesan dengan ayat ini, " Maka nikmat Tuhanmu yang manakah kamu dustakan."

Subhanallah, seketika saya terjebak dalam kesedihan dan kerinduan terhadap Allah SWT dan seluruh ciptaan-Nya. Bila sampai kepada keadaan syurga pula, saya tanpa sedar air mata mengalir ke pipi. Sungguh, sahabat semua, saya merasakan sangat bahagia andai saya dapat menikmati keindahan Syurga-Nya Allah SWT. Malah tatkala menikmati surah ini, saya rasakan bahawa Allah SWT sangat Maha Penyayang dan Maha Pemurah. Allah SWT beri kita kenikmatan di dunia dan di akhirat sana.

Sungguh tersentuh hati ini. Moga kita semua menjadi sebahagian daripada penghuni syurga. Malah kebahagiaan yang paling tinggi adalah kebahagiaan apabila melihat Allah SWT nanti. Ketika Allah bukakan Hijab-Nya untuk kita. Untuk hamba-hamba-Nya yang beriman. Namun persoalannya adalah mampukah saya? mampukan saya untuk istiqamah dalam menuju jalan lurus-Nya. Layakkah saya untuk menerima anugerah terindah itu. Subhanallah, moga Allah SWT mengizinkan saya dan kalian semua untuk melihat-Nya. Insya Allah, aminn.

Sahabat semua, islam ini sangat indah. Sungguh indah. Amat indah. Bila kita inginkan kebahagiaan carilah kebahagiaan itu melalui Islam. Belajarlah untuk mencintai agama kita. Sesungguhnya apabila islam menjadi jati diri dalam hidup, secara langsung Allah SWT akan melimpahkan seluruh rahmat-Nya kepada kita. Saya buka ustazah, bukan juga alim ulama. Saya menyeru bukan untuk menyebarkan keburukan mahupun kejahatan. Bahkan, mungkin saya tidak layak untuk menyatakan sedemikian rupa. Sahabat, doakan saya semoga saya menjadi hamba Allah Swt yang solehah. saya punya impian sejak dari kecil. Impian itu sudah lama berada di dasar hati ini. Ya, saya ingin bertemu dengan Allah, menjadi mulia di penjuru langit. Menjadi mulia di hadapan Allah. Maafkan saya, tapi ya itulah impian saya sejak dulu. Mohon doanya, Insya Allah, aminn. 

Saya berhajat untuk pergi dalam husnul Khotimah, Mendapat kasih sayang dan rahmat dari Allah SWT, penguasa dan raja seluruh alam semesta. Berusahalah kita untuk mendapat perhatian-Nya. Mohon doanya agar kita sama-sama berjalan menuju ke Syurga-Nya Allah SWT sekaligus menjadi antara golongan yang terpilih untuk menemui-Nya nanti. Aminn. Sahabat semua, berjuanglah kita. Tatkala kita merasakan kita jauh daripada Allah SWT maka jangan bertangguh untuk mendekati-Nya kembali. Berusahalah istiqamah walau diri kata tidak mampu. Kata orang, Hendak berubah memang senang dan mudah tapi untuk Istiqamah agak payah. Insya Allah, jika kita berubah secara pelahan-lahan, tidak terlalu drastik, tidak terburu-buru, Insya Allah, Dia sesungguhnya Maha Mengetahui.

Allah SWT tak pernah bosan dengan kita. Dia tak pernah bosan. Sungguh, Malah Dia ingin kita rindu dan dekat pada-Nya. Allah SWT ingin kita mencari dan mencintai-Nya setulus hati. Tidakkah kita berasa mahu mengembara di langit-langit-Nya? Jika ditanya pada saya, sudah tentu saya mahu. Kerana itulah, cintailah Allah SWT, maka Allah SWT akan mencintai kita. Berjalanlah menuju-Nya, maka Dia akan berlari menuju ke arah kita. Ingat sahabat semua, Allah SWT itu sangat dekat. Dekat sangat. Saya doakan agar kita semua menjadi hamba-Hamba Allah SWT yang soleh dan solehah. menjadi penghuni Syurganya Dia. Insya Allah, aminn.

Baiklah sahabat semua, sampai di sini sahaja pertemuan kita. Moga jumpa lagi di lain waktu. Insya Allah, aminn. Salam...

2 comments:

  1. Terima kasih atas bahan renungannya, sangat menyentuh

    ReplyDelete
  2. Terima Kasih, moga memberi manfaat kepada kita, Insya Allah, aminn

    ReplyDelete